Archive for 2009

Di sebalik "Mimbar"

Semakin banyak yang dipelajari, semakin tinggi takah kejahilan diri.

Begitu. Hakikatnya selalu begitu. Allah menyatakan begitu dalam al-Quran - Al-Israk : 85. Manusia akan selalu begitu, menuntut ilmu sampai mati dan harapnya aku akan mati dalam ilmu, ilmu yang benar dan sahih, dan doaku semoga segala amalanku selalu berada dalam presentasi "ahsanu a'mala" yang makbul di sisi Tuhan.

Alhamdulillah. Aku masih bergelar cerpenis pada tahun ini. Karya "Mimbar" itu harapnya bakal menatijahkan yang lebih baik untuk ruang pengkaryaanku pada tahun hadapan. Sepanjang tahun 2009 ini, aku tidak prolifik. "Mimbar" itulah satu-satunya cerpenku yang tersiar pada tahun ini. Cerpen itu sudah diperam agak lama, setelah tercuit dengan isu "Ikhtilaf" [perbezaan pandangan dan pendapat dalam permasalahan cabang] yang melanda para cendekiawan Islam mutakhir ini.
Usai menyelaras Bengkel Cerpen PEN 2009 yang lalu, aku mencabar diri sendiri untuk menyelesaikan cerpen "Mimbar" ini. Menyudah atau mencari khatimah bagi cerpen ini amat sukar. Sukar mencari jalan penyudah terbaik untuk cerpen ini. Lalu, seperti memercup isu-isu di masjid dan ikhtilaf itu dalam kepala. Kemudian satu demi satu aku merangka khatimahnya untuk dipilih, dan amat memelikkan, semua khatimah itu tidak pula mesra di hati. Benar, proses kreatif menukilkan "Mimbar" kali ini terasa amat sukar sekali. Setelah melalui tempoh jeda yang agak lama, terasa amat sukar pula untuk menulis sebuah cerpen.

Aku bertekad untuk memecahkan tembok itu. Perlahan-lahan kritikan demi kritikan yang berjejal dalam kepala, aku tangkis sedikit demi sedikit. Maka terhasillah "Mimbar" seperti yang tersiar di Berita Harian itu. Sebenarnya cerpen ini panjang, tetapi demi memenuhi tuntutan halaman, maka aku terpaksa mencari khatimah terbaik dan yang pasti, katimah itu mesti mengharukan, atau menimbulkan sebak dalam dada. Alhamdulillah, meski berkali mencuba dan dalam ruang yang terhad, akhirnya cerpen itu berjaya disiapkan. Proses kreatif "Mimbar" begitu menguji, tetapi sangat manis dan mendewasakan ruang pengkaryaan diri.

Segala puji buat Allah yang mengurniakan ilham. Terima kasih sekali lagi buat sidang Editorial Berita Harian, kerana masih menerima dan menghargai karya-karya insan kerdil ini. Terima kasih kepada yang sudi membaca, yang sentiasa mengikuti karya-karya insan fakir ini, semoga setiap tinta yang tumpah, akan menjadi jariah buatku dan kalian di hari tiada berguna lagi, harta benda dan anak-pinak. Di negeri yang kekal abadi. Amin.

Buat yang belum membaca "Mimbar", sila klik di sini.

Posted in | 2 Comments

Ayat-ayat Muhasabah Cinta

Dunia yang seperti pelangi, sementara mengindahkan, dan akan pergi.

Aku mendoakan kalian dengan kebaikan dan keelokan dalam segala tingkah dan kata. Dan aku di sini, hari ini, sangat rasa rendah dan hina. Aku hari ini, melihat hujan seperti meluruhkan tombak-tombak berbisa menerjah ke batang tubuh. Aku hari ini, melihat mentari seperti memancarkan jarum-jarum halus melalui sinarnya. Aku hari ini, seperti melihat bulan gerhana dalam tangis dan tawa.

Dan cinta masih begitu, tenang mendamba.

Aku di sini, masih begini, sentiasa ingin memberi kebaikan dan manfaat kepada orang lain, sentiasa ingin mencari rezeki, wang dan harta, yang dalam ruang pencarian itu, sering terleka dan tersadung. Dan barangkali, sukar untuk memberikan kefahaman kepada semua orang tentang itu, tentang rasa, tentang kasih sayang, tentang amanah dan tanggungjawab, tentang ilmu dan tentang pandangan yang Esa.

Dan cinta terus begitu, tenang memuji.

Dan orang juga tidak tahu, betapa kadang-kadang aku terasa diri sedang berpura-pura di hadapan Tuhan, menjadi manusia hipokrit yang pura-pura tidak sedar tentang kebenaran. Dan Tuhan telah berkali-kali memberikan hidayah, tapi alpa dan leka sering mengunci riak dan tingkah. Betapa diri lemah dan hina di sisi-Nya sebagai hamba. Betapa diri ini sering melaungkan kemaafan kepada orang lain dan mendamba maghfirah-Nya sentiasa.

Dan cinta kini dirongrong rindu, akrab.

Betapa pedihnya hati apabila hakku dirampas, dan cuma sedikit terasa kepedihan itu apabila melihat hak orang lain dijarah. Dan sehingga kini aku masih belum mampu menjawab - apakah ini makna kasih yang dituntut Tuhan? Betapa selama ini aku telah lama menyedari, segala apa yang di sekelilingku hanya pinjaman dan tiada suatu pun yang menjadi hak mutlak diriku. Tangan, kaki, mata, telinga dan seluruh anggota adalah pinjaman Tuhan kepadaku. Dan soalan ini sering tidak dapat kujawab - apakah aku mampu membayar kembali pinjaman ini kepada-Nya?

Dan cinta kekal begitu, tenang menanti.

Apalah dayaku, ini adalah soal hati. Yang susah untuk dimengerti dan membuat orang lain mengerti. Ini soal hati, yang bukan mudah berbusa menjadi istimewa, ceria dan menduga. Tuhan, hari ini aku ingin mencapai cintaku, cinta-Mu melalui pinjaman ini. Dan andai aku ditakdirkan mati, aku ingin mati dalam senyum rindu, dalam dakapan cinta-Mu.

Teman, bukankah ceritaku ini, adalah ceritamu jua?

Dan cinta terus subur sendiri,
kerana cinta itu bagiku adalah mati.

Posted in | 9 Comments

Menjadi Bintang Kejora

Ada cerita di sebalik ulasan novel sulungku di Berita Harian itu [20 November 2009].

Ini adalah cerita dalam ruang yang semuanya berlingkung atas satu nama - Kasad. Atau lebih tepat lagi segalanya ini berkisar tentang hati. Ya, hatiku.

Hasrat menghantar novel ini ke Berita Harian adalah suatu yang sudah lama kupendamkan. Sebelum novel sulung ini terbit lagi, kasad itu sudah lama kutancap kejap dalam kalbu. Malah proses kreatif Menjadi Bintang memakan masa hampir setahun sebelum melalui tempoh pemeraman atau sebetulnya pemurnian.

Tiada niat untuk meminta novel itu diulas. Hanya seuntai kata-kata penghargaan di dalamnya sebagai tanda terima kasih kepada ketua editornya, kerana Berita Harian adalah media yang bertanggungjawab memperkenalkan namaku di persada sastera tanah air. Bermula dengan Sebuah Tuhfah di ambang Syawal 23 November 2003, diikuti Salju Jabal Musa, Mentari Mediterranean, Bintang Seorang Rafik, Cinta Daerah Menoufia dan Ibtisam Syawal, dua daripadanya memenangi Anugerah Sastera Negeri Sembilan 2005 dan 2007. Ya, aku dengan Berita Harian mempunyai sejarah tersendiri. Sebuah memori istimewa.

Apa yang lebih penting, ialah tentang novel itu. Masih teringat penghargaan Cik Farina [wartawan sastera Berita Harian] terhadap Menjadi Bintang ketika bertemu dengannya semasa Umbara Sastera III, dia membayangkan novel itu sebuah novel yang begitu menarik dan menguja pembacaan. Aku jadi malu sendiri, tapi dalam hati, melafazkan rasa syukur kepada Allah, atas ilham dan kudrat yang diberikan kepadaku untuk menghasilkan novel ini.

Menjadi Bintang bukanlah sebuah novel yang hebat, barangkali istimewanya bagiku ialah anyaman kenangan kanak-kanakku di dalamnya. Aku dilahirkan di kampung, membesar dan melalui zaman persekolahan di kampung. Malah, rumah nenek menjadi tempat persinggahan wajibku setiap hari. Rakan-rakan di kampung, segala macam karenah kanak-kanak, letup-letup, lastik, nyorok-nyorok, konda-kondi, bercempera di sungai, dan segala macam peristiwa itu dijelmakan dalam bentuk persahabatan yang kukuh dalam Menjadi Bintang. Meskipun teknik sorot balik atau imbas semula tidak banyak digunakan, tapi mengangkat latar kampung dan memerikannya bukanlah sesuatu yang mudah. Aku perlu melakar peta Kampung Kemboja di dalam kertas dan setiap kali ingin kembali memulakan penulisan, peta yang sudah dilakar itu pasti akan dirujuk dan dirakam kemas dalam katarsis.

Menulis tentang industri penternakan ayam adalah sesuatu yang amat mencabar kemampuanku. Aku terpaksa keluar dari citra biasa lalu ia tidak menjadi mesra dengan diri. Namun, perlahan-lahan aku memecahkan benteng itu, apabila Puan Zaharah Nawawi selaku penyelia pada masa itu, setiap minggu meminta bab-bab novel. Maka jiwa digagahkan melakukan penyelidikan terus menerus, memerah otak dan minda memikirkan naratif serta watak, meskipun setiap kalinya akulah menjadi penghantar bab yang paling lewat.

Menjadi Bintang pernah melalui tempoh hibernasi yang agak lama. Kala itu, aku telah melihat novel-novel sahabat yang lain seperti Serunai Faqir, Ibnu Ahmad Al-Kurauwi, WB Rendra dan yang lain-lain sudah dicetak dan dapat dilihat di rak jualan, dan Menjadi Bintang masih di komputer dan terus dimurnikan sedikit demi sedikit [meskipun ada beberapa perkara yang tidak dipersetujui untuk diubah seperti yang disaran oleh pihak editorial DBP] yang sebelum itu sudah dicetak berbab-bab oleh sahabat Ibnu Ahmad Al-Kurauwi dan diri amat berterima kasih kepadanya. Sehinggalah aku dihubungi oleh editor baharu Puan Nurdiana Mohd Noor, setelah berlaku beberapa pertukaran bidang kerja dan kenaikan pangkat; diminta untuk mengemel bab demi bab draf novel yang telah dimurnikan [setelah bersetuju dengan cadangan DBP untuk merubah judulnya]. Beberapa perkara yang tidak aku persetujui untuk diubah, aku berikan alasan dan sebab terbaik dan akhirnya, novel ini mula dicetak. Dan ia makan masa hampir setahun juga selepas novel rakan-rakan yang lain dicetak dan berada di pasaran.

Novel ini diinspirasikan dari kisah junjungan mulia SAW dengan sifat jujur baginda berniaga dan berdagang sehingga melahirkan kecintaan dan kasih sayang Saidatina Khadijah dan orang ramai kepada baginda. Sifat ini diangkat dalam watak Amir Mustafa dalam melakukan islah dan tajdid di kampungnya melalui pembukaan ladang ternakan ayam seterusnya menyediakan peluang pekerjaan kepada penduduk kampung.

Terima kasih buat pengulas novel ini. Pertama di Tunas Cipta sebaik sahaja novel ini masih panas dicetak dan belum pun tiba di tanganku lagi, kanda Nisah Haron dalam eseinya, sesuai dengan sifatnya yang sentiasa mengambil berat tentang rakan-rakan. Juga buat Puan Salbiah Ani dan Cik Farina di Berita Harian, terima kasih atas apresiasi ini. Terima kasih kepada pembeli dan pembaca novel ini, terus suburkan rasa dengan sastera dan bacaan yang berfaedah. Maafkan atas segala kelemahan dan kekurangan, kerana aku hanya hamba, lemah dan tidak berdaya. Doakanlah agar proses penulisan novel kedua ini dipermudahkan Tuhan, doakan kawan-kawan, agar aku terus tetap dan tekal dalam jihad ini, menjadi bintang kejora, dalam berjuta-juta bintang di angkasa.

Posted in | 2 Comments

Umbara Sastera III & Bengkel Cerpen PEN 2009

[Izinkan aku berbahasa dengan "Saya".]

Ini cerita saya selepas Umbara dan Bengkel Cerpen.

Selepas bengkel saya berdiri merenung diri. Mengamati air hujan yang turun, bagai manik-manik permata menimpa tubuh. Terasa seperti melayang dalam dingin hujan selepas terlaksananya suatu amanah di pundak. Kepenatan seperti air yang mengalir deras, hilang dan memberi perangsang baru dalam diri.

Pengalaman julung kalinya menyelaras sebuah program sastera benar-benar mengujakan. Di samping ingin melunaskan tanggungjawab sebagai seorang jawatankuasa PEN, hati ingin melunasi sebuah janji yang pernah saya nukilkan melalui profil di Tunas Cipta lama dulu - menulis itu amanah. Bukanlah populariti dan nama yang ingin dicari, tapi untuk melaksanakan tugas sebagai khalifah di atas bumi melalui jihad pena.
Saya bukanlah siapa-siapa di dalam bengkel ini. Bukan seorang penulis hebat jauh sekali seorang yang prolifik. Tiada rentetan kemenangan atau memiliki sebuah rak kaca yang penuh dengan koleksi hadiah dan anugerah dalam penulisan. Maka, saya adalah penulis biasa dan bukan siapa-siapa. Dan sehingga kini, saya masih merasakan, kerusi yang saya henyak semasa Umbara itu, masih ada yang lebih layak untuk mendudukinya. Dan saya sebolehnya hanya mahu duduk di kerusi peserta mendengar ilmu, ataupun duduk sahaja di kaunter pendaftaran membantu mengambil maklumat peserta.

Terima kasih kepada semua yang sudi hadir ke Umbara dan Bengkel. Puan Mahaya yang sentiasa boleh, Puan Nisah yang sentiasa mengambil berat dan sekalian rakan-rakan yang memberi inspirasi. Maaf, jika terlalu mendesak. Saya sebaik mungkin melaksanakan tugas. Juga kepada Cik Farina dan rakan media Berita Harian yang sudi membuat liputan terhadap program serba sederhana ini. Tidak dilupa juga kepada Ketua Editor Sastera Berita Harian Puan Salbiah Ani, mengambil berat segala maklumat yang diberikan dan mewakilkan kehadiran juga.

Maaf Tuhan, jika kasad hati ini pernah tergelincir dari landasannya. Kepada para peserta, maaf atas segala kekurangan. Mohon kemaafan atas cadangan-cadangan yang mungkin kurang bernas. Kalian berhak untuk tidak menyetujuinya. Saya bukan pembimbing anda, tapi saya adalah rakan anda, sama-sama kita boleh berkongsi pengalaman dan wacana.

Justeru, ini bukan cerita saya sahaja. Dan ini juga bukan cerita Bengkel. Bukan cerita Kasad dan bukan cerita Umbara. Ini cerita amanah, cerita tanggungjawab, cerita wacana dan cerita jihad. Dan inilah sebenarnya cerita kita!

Kredit gambar untuk Zalila Isa

Posted in | 10 Comments

Umbara Sastera III bersama PEN

Persatuan Penulis Negeri Sembilan (PEN) akan mengadakan Umbara Sastera III & Bengkel Cerpen sebagaimana butiran berikut :

Tarikh : 14 November 2009 (Sabtu)
Tempat : Dewan Tingkat 1, Asrama D'Ark, Taman Sri Kasih, Senawang (boleh search di maps.google.com untuk lokasi dan arah jalan. Taipkan "Asrama D'Ark")

Sebagai gambaran awal, program ini akan berlangsung dalam dua sesi seperti berikut :

Sesi I (pagi) : Umbara Sastera III bersama pemenang-pemenang HSBI ke-12
Sesi II (pagi - tengah hari sehingga petang) : Bengkel Cerpen
Pembimbing : Puan Nisah Haron & Encik Amiza Khusyri Yusof

Sesi yang pertama terbuka kepada semua penulis dan peminat sastera untuk sama-sama mengambil manfaat melalui perkongsian proses kreatif karya para pemenang. Manakala untuk sesi yang kedua, terbuka kepada penulis atau calon penulis yang menghantar cerpen untuk dibengkelkan. Syarat-syarat penghantaran cerpen adalah seperti berikut :

1) Cerpen hendaklah ditaip double spacing
2) Cerpen hendaklah dihantar sebelum atau pada 10 November 2009

Untuk menyertai Umbara Sastera III tiada yuran dikenakan dan hanya RM20 seorang bagi yang berminat menyertai sesi bengkel.

Maklumat lanjut boleh dibaca di laman web PEN.

Posted in | Leave a comment

Terkenang III

Seperti terasa sejuk yang menggigit-gigit kulit. Jaket tebal dan mafela seperti tidak mencukupi untuk melindungi tubuh. Aduhai, pendakian ke Jabal Musa adalah sebuah pendakian yang tidak akan luput dari ingatan selamanya. Apatah bila tiba di puncak melihat kelemayar mentari perlahan-lahan memanjat kaki langit. Sungguh terasa keagungan dan kebesaran Tuhan. Mengenang salju yang jarang turun di puncak, maka terilhamlah cerpen "Salju Jabal Musa" yang menjuduli antologi bersama 4 orang penulis muda itu. Cerpen ini juga telah memenangi kategori karya eceran dalam Anugerah Sastera Negeri Sembilan 2005. Barangkali aku hanya boleh menanam azam dan impian dalam hati, untuk kembali menawan puncak Jabal Musa suatu hari nanti. Insya-Allah!

Posted in | Leave a comment

Terkenang II

Diri kini seperti dipuput bayu Mediterranean. Terbayang-bayang perjalanan ke Kota Iskandariah, kota pantai yang cantik dan mempesonakan. Aku pernah dijemput ke sini oleh siswi Al-Azhar Iskandariah untuk berbicara seputar karya kreatif. Dan di sini jugalah terilhamnya cerpen "Mentari Mediterranean" yang pernah tersiar di Berita Minggu. Aku kini seperti mahu melaungkan kepada siswi-siswi Iskandariah, "Menulislah, kerana kota ini cukup mengilhamkan!".

Posted in | 2 Comments

Terkenang

Aku terkenangkan Masjid Saidina Hussain di Khan Khalili. Di sinilah dompetku nyaris dikebas pencopet. Dan di sini jugalah terilhamnya antara cerpen terpilihku, "Pengemis Tua di Masjid Hussain" yang tersiar di Tunas Cipta dan dibukukan dalam antologi cerpen bersama "Salju Jabal Musa". Terasa segar kenangan di sana.

Posted in | Leave a comment

Pernahkah?


Pernahkah

kalian melihat
kabus membungkus pagi
dalam alunan takbir
dan salam bertemali
menyimpul Ramadan?



Pernahkah

kalian merasakan
pawana segar berpuput
berlatarkan kicau burung
dan insan berpapasan
ceria berwarna-warni
dalam senyuman?

Pernahkah
kalian menikmati
lelah penat
mengacau dodol
menunggu lemang
menganyam ketupat?

Pernahkah
kalian mendalami
air mata gembira
yang menitis
di pipi tua?

Pernahkah
kalian berfikir
apakah khazanah ini
dapat diwarisi
oleh pewaris bangsa
yang semakin hilang
kedesaannya?

Amiza Khusyri, TTJ Seremban, 26 September 2009.

Posted in | 5 Comments

Salam Syawal 1430H


Salam Aidilfitri
buat semua pengunjung
maaf zahir & batin

Semoga di Hari Raya
biduk berlalu
kiambang mekar bertaut

Ikhlas daripada
Amiza Khusyri & Keluarga

Posted in | Leave a comment

Embun Cinta

Dalam perjalanan
menyingkap makhfi
mengenali cinta
Yang Maha Agung
sesekali tersadung
di pintu rahmat

Tuhan
betapa diri
terasa hina dan lemah
sebagai manusia
alpa dan leka

Tuhan
betapa hati
terasa kuat dan gagah
sebagai hamba
taat dan redha

Tuhan,
rahmati daku
dalam bulan tarbiah
supaya hati sentiasa basah
dengan embun cinta
buat inspirasi
menggapai maghfirah.

Amiza Khusyri, ITQAN, 1 September 2009.

Posted in | Leave a comment

Muhasabah Cinta di ambang Ramadhan

Muhasabah Cinta
EdCoustic

Wahai pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dari-Mu
Ku pasrahkan semua pada-Mu

Tuhan baru ku sadar
Indah nikmat sehat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini ku harapkan cinta-Mu

C/O
Kata-kata cinta terucap indah
Mengalun berzikir di kidung doaku
Sakit yang ku rasa biar jadi penawar dosaku
Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya Illahi muhasabah cintaku

Tuhan kuatkan aku
Lindungiku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku dengan-Mu

AKO : Ahlan Wasahlan ya Ramadhan. Selamat beribadah dan beroleh taqwa kepada semua pengunjung blog penulis kecil ini.

Posted in | Leave a comment

Presentasi Syukur



























Tuhan,
adakah aku tergolong
dalam kalangan
hamba-Mu yang bersyukur?

AKO : Sedang mendekati tetamu agung.

Posted in | 5 Comments

Dr. Anwar Sasterawan Negara ke-10


Anwar Ridhwan

PUTRAJAYA 11 Ogos - Datuk Dr. Mohd. Anuar Rethwan atau lebih dikenali sebagai Anwar Ridhwan diumumkan sebagai Sasterawan Negara ke-10.

Pengumuman dibuat oleh Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin selaku Pengerusi Panel Anugerah Sastera Negara (ASN) ke-10.

Beliau berkata, penyampaian anugerah tersebut akan disempurnakan oleh Yang di-Pertuan Agong, Tuanku Mizan Zainal Abidin pada satu majlis di Kuala Lumpur pada 20 Oktober ini.

''Sejak saya mengambil alih, saya memberikan perhatian kepada Anugerah Sastera Negara setelah begitu lama ia tidak diadakan.

"Harapan saya selepas ini ahli panel akan bersidang dan mengiklankan untuk menerima bakal penerima anugerah itu," katanya pada sidang akbar di pejabatnya di sini hari ini.

Seramai sembilan sasterawan telah menerima anugerah itu sejak ia diperkenalkan pada 1979 dengan Dr. Syed Othman Syed Omar atau S. Othman Kelantan merupakan penerima terakhir dinobatkan Sasterawan Negara pada 2004.

Penerima lain ialah Kamaludin Mohamad atau Keris Mas (1981), Shahnon Ahmad (1982), Usman Awang (1983), A. Samad Said (1985), Mohamad Abdul Biang atau Arena Wati (1987), Muhammad Salleh (1991), Nordin Hassan (1993) dan Abdullah Hussain (1996).

Anugerah itu adalah pengiktirafan tertinggi yang diberikan oleh kerajaan kepada sasterawan yang memberikan sumbangan cemerlang dalam perkembangan kesusasteraan tanah air melalui penulisan bermutu tinggi.

Muhyiddin berkata, penerima anugerah itu akan diberikan Warkah Penghormatan Negara, wang tunai RM60,000, kemudahan dan keselesaan untuk mencipta karya, layak menerima kemudahan menerbitkan karya serta perubatan percuma di wad kelas satu hospital kerajaan.

''Penerbitan sebanyak 50,000 naskhah daripada karya penerima anugerah akan dibeli oleh kerajaan dan diedar ke sekolah-sekolah, perpustakaan, jabatan dan agensi kerajaan.

''Beliau juga akan dipertimbangkan menjadi Karyawan Tamu Dewan Bahasa dan Pustaka selain penterjemahan karya yang sesuai ke bahasa asing," katanya yang juga Menteri Pelajaran.

Menurut Muhyiddin, selama 40 tahun, Anwar yang juga penerima anugerah S.E.A. Write Awards pada 2002 telah menghasilkan empat buah novel, empat buah kumpulan cerpen, empat buah drama, sebuah buku sajak dan tiga buah buku esei.

Katanya, panel pemilihan tidak menjadikan kuantiti sebagai penanda aras sebaliknya melihat kualiti dan kemampuan tokoh tersebut mengungkapkan pemikiran yang berupaya membawa kepada perubahan karya.

''Karyanya memaparkan bakat kekuatan yang lebih kekal untuk direnung, dicontohi oleh generasinya dan juga generasi akan datang.

''Tokoh ini juga berupaya menjadi contoh yang baik buat pengarang yang ingin menjadi penulis merenungkan situasi manusia di Malaysia dan sejagat dengan gaya bersahaja tetapi berseni dan indah," katanya.

Jelas beliau, kehadiran Sasterawan Negara Ke-10 itu dalam dunia penulisan kreatif mula dirasai sejak 1970, ketika beliau dalam tahun pertama di Universiti Malaya (UM).

''Sajak dan cerpen adalah dua bidang sumbangannya yang cukup prolifik, diikuti kemudiannya dengan esei dan kritikan," katanya.

Utusan Malaysia, 12 Julai 2009

AKO : Momen-momen membaca Naratif Ogonshoto adalah pengalaman yang tak dapat dilupakan. Mengenali kerendahan hati, kata-kata yang penuh erti, doa kesejahteraan dan ketekalan anda berkarya sentiasa bergema dalam hati. Tahniah Sasterawan Negara ke-10!

Posted in | Leave a comment

Dari Kasad ke Sebuah 'Kasad'

Majlis Penyampaian Hadiah Sastera Berunsur Islam ke-12 (HSBI) telah pun berlangsung. Antara perkara yang paling penting dalam HSBI ke-12 ini adalah kasad sendiri tentunya. Walaupun HSBI ke-12 sudah lama berlalu, dan hati sudah jadi ingat-ingat lupa tentangnya, tapi penghasilan atau proses kreatif cerpen 'Kasad' begitu jelas dalam ruang fikir. Masih jelas pertemuan dengan Faisal Tehrani di susur laluan Institut Tahfiz Al-Quran Negeri Sembilan (ITQAN) ketika sesi Seminar Penulisan di sana, aku masih teringat maklumannya kepadaku tentang penyertaannya dalam HSBI ke-12. Dalam hati kecil, aku tidak meletakkan meski sezarah pun harapan untuk menang, sekadar melunaskan amanah dan tanggungjawab agar apa yang terpendam dan terbuku di dada akan lepas bebas dan terungkai dengan penyertaan itu. Dengan penyertaan, aku yakin, setidak-tidaknya panel hakim pasti akan membaca dan mendalaminya untuk dinilai. Aku terasa lepas bebas, kerana sekurang-kurangnya ada juga insan yang akan membaca dan mendalami mesej yang ingin kusampaikan.

Sekitar 2005 itu adalah waktu senggang yang berjaya kumanfaatkan. Di celah-celah keripuhan membangun generasi, Kawin-Kawin, Azizi Hj. Abdullah dan Naratif Ogonshoto, Dr. Anwar Ridhwan, adalah antara dua naskhah buku yang berjaya kukhatami. Idea penghasilan Kasad adalah daripada cetusan idea dan rasa tulus menegur, juga lewat naratif rakan-rakan seperjuangan dalam usaha dakwah masing-masing, terutama apakala menyentuh isu masjid dan pengurusannya. Tangan sempat menyambar senaskhah buku panduan peribahasa di Ujana Ilmu, sebelum proses kreatif Kasad bermula. Bertemankan senaskhah kecil buku panduan peribahasa dan Kamus Dewan, proses mengarang pun dimulakan dengan permainan latar yang tidak pernah kucuba dalam karya sebelum ini.

Dunia kepengarangan yang masih segar waktu itu membuatkan tangan lancar menaip dipancang idea dan tulus kasad ingin membetulkan kepincangan. Segala puji buat Allah, yang mengangkat karya itu dalam senarai pemenang untuk HSBI ke-12. Hati disulami rasa tertunainya sebuah amanah dan menjadikan diri terus berfikir dan merenung pentas dunia agar proses amar makruf nahyu munkar akan terus berlaku sebagai presentasi syukurku. Aku tidak senang untuk berdiam diri menyaksikan kepincangan dan kekhilafan malah kewajipan islah itu telah menjadi vital dalam hatiku, dalam jiwaku sebagai seorang pendidik.

Jangan. Jangan ditakrifkan kasadku menghantar penyertaan itu adalah untuk menang. Tidak. Namun, sekadar ingin karyaku itu dibaca dan didalami, dan jika Tuhan mengizinkan, membenarkan, biarlah Dia Azzawajalla yang mengangkat kemenangan dan memberikan rezeki. Hasrat dan keinginan untuk meraih kemenangan tidak pernah membuak-buak seperti mengharapkan hujan turun setelah lama dilanda kemarau dalam hati. Aku hanya menyerahkan kepada Allah, kerana Dia yang maha menentukan. Ya, dunia itu letaknya di tangan, bukan di hati. Ya, tiada apa pun di dunia ini milik kita, melainkan Tuhan yang memiliki, maha berkehendak.

Dengan segala kerendahan hati, salam terima kasih kuutuskan buat sahabat Ustaz Azman Al-Kurauwi, yang memudahkan proses penyertaanku dalam HSBI ke-12. Terima kasih buat isteri, keluarga dan semua yang mendorong, yang memudahkan jalan, semoga Tuhan terus memberiku kekuatan untuk tekal berkarya demi menegakkan Kalimatullah di muka bumi. Amin.

AKO : Alhamdulillah.

Posted in | 4 Comments

Review Menjadi Bintang

Written by Hidayat (http://dyat.multiply.com/)

Kampung Kemboja faces a problem. Most of the youth are obsessed with sabong ayam/ cockfight. Its a worrying phenomena for the elders. They have tried many ways to curb the problem. However the cruel cold-blooded gambling activity still going on.

The police failed to stop the cockfight from going on- the activity maybe paused for a week or two after a raid but soon after that it started again, the village Imam Haji Salleh even chased away with parang but the next day they were back to business again.

Menjadi Bintang maybe told a story happened in a small village of nowhere. But in reality it happens in most village nowadays. Sad to say, the idea of tranquility, peaceful, 'kekitaan' value no longer can be applied automatically to the word Kampung and for some - the problem are worser and more serious- drug, rape, sexual abuse all evil that you can read in everyday newspaper etc etc.

'Menjadi Bintang' story build on Amir character. Amir is a different young man from the most of Kampung Kemboja. Like a star which brighten the night, Amir is the one who to change the wrong direction of his village heading on.

While most of the young man in Kampung. Kemboja obsessed in cockfight, Amir reared chickens for good. Its a reflection of an amanah from god- while others abused and betrayed the amanah given, Amir carried it responsibly.

In connotation of the idiom 'idle man is a devil workshop', what differentiate Amir and most of the Kemboja's young man was a clear goal and vision. It is important to keep our self busy with good things, or we will end up hooked with useless or god forbid- sinful activities, knowingly or unknowingly.

Menjadi Bintang reminded me -Almar'u dinil kholil'- a person is likely what he friends of. A good friend is like a perfume seller the prophet said (au kama qol). The perfume-seller might give you some perfume as a gift, or you might buy some from him, or at least you might smell its fragrance.

Or in 'Menjadi Bintang'- like a star that shines you.

AKO : Haza Min Fadli Rabbi.

Posted in | 2 Comments

Penjara Waktu

Terkapai-kapai
tangan dan jemariku
ingin menggenggam
kunci senggang
dalam penjara waktu.






AKO : AKO akan dikemaskini tidak lama lagi. :)

Posted in | Leave a comment

Umbara Sastera bersama PEN

Oleh Amiza Khusyri Yusof
www.amizakhusyri.blogspot.com

Saya mula mengakrabi Persatuan Penulis Negeri Sembilan (PEN) ketika menghantar penyertaan untuk sebuah sayembara. Pada waktu itu, saya mula mengenali nama Nisah Haji Haron, Mahaya Mohd Yassin dan Siti Jasmina Ibrahim dan bertemu mereka dalam majlis Anugerah Sastera Negeri Sembilan 2005 seusai pengajian di Mesir. Saya terus mengenali PEN sebagai sebuah persatuan yang digagasi kegigihan dan pengorbanan, sehinggalah saya kini berada dalam senarai paling bawah dalam jagat penulis muda tanah air.

Sebagai seorang yang berpengalaman membimbing calon-calon penulis semasa menuntut di Universiti Al-Azhar dahulu, saya kenal benar dengan erti payah dan pengorbanan. Jangan diterjemah payah dan pengorbanan itu untuk mencari nama, tetapi lebih kepada makna tanggungjawab dan amanah yang telah diletakkan Tuhan di pundak hamba-hamba-Nya supaya sentiasa mengajak manusia kepada kemakrufan dan mencegah kemungkaran.

Di Timur Tengah, khususnya di Mesir sendiri, saya pernah mengasaskan Kelab Karyawan Negeri Sembilan yang terus berhubung dengan Lingkaran Penulis Timur Tengah melalui jaringan komuniti siber Adabuna. Pun begitu, kelab tersebut terkubur setelah berlaku beberapa pertukaran bidang kerja dalam Kesatuan Anak Negeri Sembilan di sana, sekembalinya saya ke tanah air. Jika tidak, sudah tentunya kelab ini akan menjadi katalis PEN melahirkan penulis muda Negeri Sembilan yang berkelulusan dari Mesir.

Mungkin atas dasar pengalaman kerdil itu, saya dilantik menjadi Ahli Jawatankuasa PEN dan sudah setahun menggalas amanah ini. Mahaya Mohd Yassin terus menerajui PEN sebagai Ketua Satu, dibantu oleh Radzali Abd. Ghani sebagai Ketua Dua. Pensyarah UPSI, Dr Ani Omar dan Datin Hajah Sabarriah Shukur, masing-masing sebagai Setiausaha Satu dan Dua manakala Bendahari PEN digalas oleh Kalsom Azid. Dr. Mahdi Abdul Wahab, Datin Maznah Yusof, Nisah Haji Haron, Zaharul Ariffin Md Zin, Rafeah Abdul Rahman dan Affendi Alwi semuanya merupakan Ahli Jawatankuasa PEN bagi sesi 2008/2009.

Walaupun dihujani dengan bebanan kerja yang banyak dengan jumlah penggerak yang sedikit, PEN terus konsisten mengadakan program-program membangun potensi calon-calon penulis. Sepanjang empat dasawarsa penubuhannya, PEN telah melahirkan penulis-penulis pelbagai peringkat umur bagi mengarusi dunia sastera tanah air. Sejak ditubuhkan pada 1968, PEN mengorak langkah memacu aktiviti sastera dan penulisan seputar Negeri Sembilan dengan aktiviti-aktiviti berbentuk bengkel penulisan, motivasi, ataupun menghantar wakil-wakil untuk menyertai segala aktiviti sastera pada peringkat kebangsaan.

Apa yang mengagumkan ialah PEN merupakan badan yang konsisten menghasilkan antologi ahli-ahlinya. Hasilnya, Antologi Gema Serunai Hati telah diterbitkan sebanyak lapan siri, diikuti Antologi Puisi Karyawan Muda Darul Khusus, Epal Merah dan Antologi Cerpen Karyawan Muda Darul Khusus, Sebelum Bintang Berjatuhan. Pihak PEN juga telah berjaya menerbitkan buku Karisma PEN, Biografi Penulis Negeri Sembilan, telah dilancarkan sempena Anugerah Sastera Negeri Sembilan 2005 yang lalu.

Saya sendiri bersama Nisah Haji Haron diamanahkan untuk menggerakkan program-program penulisan dan motivasi kepada calon-calon penulis. Kami faham sendiri, bahawa menghimpunkan penulis-penulis muda dan berbicara seputar sastera, ataupun mengumpulkan calon-calon penulis pada suatu masa untuk dibimbing dan diberikan motivasi, bukanlah sesuatu yang mudah. Namun, hati nurani tetap akur dan percaya, bahawa sastera itu tidak akan mati, dan perjuangan perlu diteruskan.

Justeru, hasilnya pada tahun lalu sahaja, PEN telah berjaya mengadakan dua bengkel cerpen bagi mengembangkan bakat-bakat baharu dalam bidang penulisan. Bengkel Asas Penulisan Cerpen yang diadakan di Pusat Pengajian Imtiyaz, Senawang pada 19 Julai tahun lalu telah menghasilkan calon-calon penulis yang bersemangat dan tekal mengikuti bengkel. Bengkel yang berkonsepkan motivasi penulisan itu telah dipimpin oleh penulis kawakan Nisah Haji Haron bersama saya sendiri dan penulis muda Syarifah Salha Syed Ahmad. Bengkel cerpen kedua diteruskan pada 12 hingga 14 Disember 2008 dengan kerjasama Dewan Bahasa dan Pustaka di Golden Straits Villas Beach Resorts, Batu 3, Port Dickson yang menampilkan pembimbing Ana Balqis.

Pada 18 Januari lalu, PEN telah mengadakan Mesyuarat Agungnya yang ke-32. Pada majlis tersebut juga diadakan Majlis Bicara Karya dan Tokoh PEN sempena ulangtahun PEN yang ke-40. Pensyarah UPSI yang juga Setiausaha Satu PEN membicarakan tokoh penulis Negeri Sembilan gemulah Agus Salim. Ketokohan dan pengorbanannya, tiada galang ganti dan terus dikenang. Saya sendiri membicarakan Novel Sejarah Islam, Salahuddin Al-Ayyubi, Penakluk Jerusalem karya Abdul Latip Talip, novelis prolifik dari Jelebu. Saya memilih karya tersebut kerana kemengkalan yang meluap-luap terhadap Yahudi Laknatullah, yang terus-terusan memijak Palestin dan umat Islam.

Dalam senarai penulis mapan tanah air kelahiran Negeri Sembilan, Mahaya Mohd Yassin tidak perlu diperkenalkan lagi. Dia dilantik sebagai Ketua Satu PEN meneruskan amanah gemulah suaminya, Agus Salim. Kegigihan dan usahanya membangunkan PEN tidak tersangkalkan. Komitmen dan perhatiannya tidak berbelah bahagi, dan dia adalah contoh penulis wanita gigih yang berjaya. Penulis kawakan Abdul Latip Talib adalah seorang penulis yang perlu dibanggakan kerana telah menghasilkan 20 buah novel kanak-kanak, remaja dan dewasa. Pemenang pelbagai anugerah dan sayembara ini adalah seorang contoh penulis prolifik yang wajar menjadi ikutan. Adalah tidak molek jika tidak meletakkan Nisah Haji Haron dan Siti Jasmina Ibrahim dalam senarai ini atas rentetan kejayaan yang mereka memenangi di peringkat kebangsaan. Tidak dilupakan juga sumbangan penulis-penulis legenda Negeri Sembilan seperti Salim Haji Taib (Agus Salim), Dharmawijaya, Mohd Ghazali Tocheh, Dharmala NS, Mohd Ali Majod (sekadar menyebut beberapa nama) telah lama mewarnai dunia sastera tanah air. Sumbangan mereka sentiasa kekal segar dalam ingatan.

Dalam kalangan penulis muda, nama seperti Ida Munira Abu Bakar tidak boleh diperlekehkan. Penulis kelahiran Minggu Penulis Remaja (MPR) ini adalah antara penulis wanita yang menonjol dan prolifik. Begitu juga dengan Shazmee Rizal Agus Salim, nama yang menonjol dalam senarai penulis muda kelahiran Negeri Sembilan. Nama-nama di dalam antologi cerpen Sebelum Bintang Berjatuhan 2007, seperti Sammaituhanajwa, Asyraff Hafdzan Abdullah, Nazri Alias, Syarifah Salha Syed Ahmad dan Anizah Abu Samah adalah senarai penulis muda Negeri Sembilan yang menjanjikan. Kebanyakan karya mereka sudah diterima dan diterbitkan dalam media arus perdana Malaysia.

Kewujudan PEN di Negeri Sembilan dilihat sebagai tempat berhimpun bagi seluruh penulis kelahiran Negeri Sembilan. Himpunan-himpunan karya melalui antologi cerpen bersiri PEN, membuktikan suara penulis Negeri Sembilan dalam satu nada. Kesatuan melalui pena ini dilihat sebagai suatu manifestasi kecintaan kepada perjuangan menegakkan kebenaran, menentang kebatilan dan ini amat bertepatan dengan peranan sastera itu sendiri. Tiada lain yang diharapkan dalam usaha ini, melainkan keredaan dan keberkatan dari Allah jua.

Inilah usaha kecil-kecilan PEN, menurut pengetahuan dan pengalaman seorang penulis kecil, di celahan usaha-usaha besar menyemarakkan penulisan dan memasyarakatkan sastera tanah air.

AKO : Esei saya dalam Tunas Cipta, Mei yang lalu. Selamat membaca!

Posted in | 2 Comments

Siapakah Kita?

Siapakah kita?

Soalan ini adalah soalan yang wajib kita kemukakan setiap hari kepada diri. Percaya atau tidak, jika kita benar-benar amati, konsisten dan fokus, soalan ini akan terus menusuk ke hati dan membangkitkan perasaan rendah diri dan sentiasa tawaduk dalam segala perkara.

Soalan ini barangkali adalah soalan biasa, soalan yang sangat biasa ditanya guru-guru semasa di sekolah rendah dahulu. Soalan yang mudah dan senang dijawab. Namun, sekiranya soalan ini dijawab dengan betul, tepat dan berwibawa mengikut tahap pemikiran masing-masing, maka kita akan mampu untuk melakukan tranformasi dengan baik.

Tranformasi apa? Tranformasi yang dimaksudkan ialah pemikiran untuk kita sentiasa mahu lebik baik daripada semalam. Pemikiran untuk kita sentiasa inginkan terbaik dalam setiap perkara yang kita lakukan. Transformasi yang melahirkan kualiti dan kemenangan. Bukankah yang terbaik itu tuntutan Tuhan?

Siapakah kita?

Bukankah kita adalah makhluk terbaik ciptaan Tuhan yang dikurniakan akal fikiran dan kewarasan menimbang dan menilai? Tuhan telah cipta kita begitu dengan segumpal daging yang sentiasa mempengaruhi wacana dan tingkah. Rasulullah telah mengingatkan tentang kepentingan segumpal daging ini, yang sentiasa perlu digilap dan dibentuk ke arah kemakrufan dan kebaikan. Allah telah memberi amaran tentang segumpal daging ini, yang mampu menghumban kita ke neraka Allah dengan azab yang pedih.

“Sesungguhnya Kami telah menunjukkan kepada manusia (melalui akal dan Rasul) akan jalan-jalan (yang benar dan yang salah; maka terserahlah kepadanya) sama ada ia hendak bersyukur (dengan beriman dan taat) atau ia berlaku kufur dengan mengingkari kebenaran dan menderhaka).” (al-Insan : 3)

Tuhan telah meletakkan kita sebagai khalifah di atas muka bumi, menunjang kepemimpinan Islam dan membawa risalah tauhid ke seluruh alam. Dengan mengetahui bahawa kita adalah pemegang risalah tauhid dan ingin menyampaikan kepada manusia seluruhnya tentang cinta kepada Khalik, maka nescaya segala kasad dan tingkah, akan selari dengan ciri khalifah yang telah Allah tetapkan kepada kita sejak azali lagi.

Namun, jangan sesekali lupa bahawa, kita terjadi daripada air mani yang tiada erti. Kita dijadikan daripada tanah dan akan kembali kepada tanah yang dipijak-pijak dengan amalan dan bekalan masing-masing. Melalui peringatan dan soalan ini, kita akan sentiasa sedar di mana kita berpijak dan tahu siapa kita walau di kedudukan mana kita berada, meski di martabat mana kita berada. Tuhan telah mengingatkan bahawa dunia ini hanya mainan dan tiada apa-apa, hanya sebagai ladang untuk kita bertanaman dan berbajaan mencari keredaan-Nya di negeri yang tiada akhirnya.

“Tidaklah kehidupan dunia itu melainkan mainan dan berseronok-seronok, dan hari akhirat adalah lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Apakah kamu tidak memikirkannya?” (al-An’aam : 32)

Siapakah kita?

Nah, bukankah dengan sentiasa bertanyakan soalan ini kepada diri kita akan membentuk perilaku yang hebat tetapi sentiasa berhemah? Soalan ini akan membentuk minda optimis dan aktif tetapi dengan jiwa yang lapang dan sentiasa menghormati pandangan orang lain. Soalan ini akan membina jiwa yang interaktif dan bermatlamat jauh tetapi dengan sikap merendah diri dan sentiasa tawaduk.

Bukankah bertanyakan soalan ini dan bermuhasabah adalah sesuatu yang mudah?

“Allah mengingini bagi kamu kemudahan dan Dia tidak mengingini bagi kamu kesusahan.” (al-Baqarah : 185)

Justeru, mari kita sama-sama mewujudkan koreksi dan bertanya diri – siapakah kita?

*Esei ringkas saya untuk kuliah motivasi maghrib di Kolej Mara, Rembau.

AKO : Selamat Hari Ibu & Selamat Hari Guru!

Posted in | Leave a comment

Apa yang menghalangku ke Pesta Buku?

Ya, insan inilah yang menyebabkan aku tidak dapat memenuhi jemputan Dewan Bahasa & Pustaka ke Pesta Buku PWTC. Ada rasa terkilan di hati, terutama mengenangkan jemputan yang tidak selalu datang. Apatah ingin melihat pembeli-pembeli Menjadi Bintang sambil memberikan autograf dengan senyuman. Barangkali begitu, seperti suasana yang tergambar dalam benak.

Aduhai, rasa sesal tidak berguna lagi saat ini.

Saat kalbu begitu mendesak itulah, insan ini datang memenuhi jemputan memberikan semangat dan kata perangsang. Aduhai, terasa begitu senang dengan insan ini, begitu tawaduk dan murah senyuman.

Kemaafan dipinta kepada pihak Dewan Bahasa & Pustaka, Puan Norimah, Puan Marwati dan seluruh jawatankuasa yang menguruskan sesi bicara bersama penulis Menjadi Bintang. Walaupun telah dimaklumkan awal, dan pihak pengurusan DBP akur, tetapi hati nurani tetap rasa bersalah. Paling menjuakkan rasa itu, ialah suasana ilmu dan buku di PWTC yang begitu mengujakan. Apatah, dapat bertemu dengan penulis-penulis senior dan sahabat-sahabat seangkatan yang sering memotivasikan.

Apapun, hati tetap bersyukur dan reda. Aku dipertemukan dengan seorang tokoh yang dikagumi dan optimis dengan situasi ini, bahawa aku juga pada hari itu berada dalam satu majlis ilmu dan mendakap pelbagai input menarik. Terima kasih tidak terhingga kepada semua pembeli-baca Menjadi Bintang. Semoga mendapat manfaat dan kebaikan daripada naskhah nukilan penulis daif ini.

AKO : Artikel terkini saya tentang PEN "Umbara Sastera bersama PEN" boleh dibaca dalam ruangan Himpunan Tinta, Tunas Cipta, Mei 2009.

Posted in | Leave a comment

Nilai

"Mahal betul ustaz tu, Za. Seribu ringgit dari pagi sampai petang." Mata pakcik Muhsin berkerut. Langkahnya teratur pulang dari ceramah maulid anjuran masjid.

"Tak apalah pakcik, apa salahnya meninggikan orang yang berilmu. Kan Allah angkat orang berilmu ni beberapa darjat." Aku menyeluruhi tampang pakcik Muhsin.

"Ya tak ya juga. Tapi kalau terlalu demand sangat, sampai semua benda minta, pastikan itu ini payah juga, Za." Nada suara pakcik Muhsin kendur.

"Tak dinafikan." Aku tersenyum. Mata masih tunak memandang jalan.

Pakcik Muhsin mambalas seraya berkata, "Kalau ABPBH dapat beratus-ratus ribu, kita nak keluarkan seribu pun berkira. Yalah, orang lebih berminat taja barang-barang seksi." Pakcik Muhsin tergelak kecil.

"Yang penting kerja kena buat." Aku bersuara perlahan sambil meneruskan langkahan pulang.

Pakcik Muhsin angguk penuh azam.

Posted in | Leave a comment

Pembaca tidak akan kecewa!

Resensi Novel Menjadi Bintang
Oleh Nisah Haji Haron


Judul buku : Menjadi Bintang
Pengarang : Amiza Khusyri Yusof
Harga : RM18 (293 muka surat)
Penerbit : Dewan Bahasa dan Pustaka


Menurut Sol Stein, satu daripada perkara yang harus pengarang berikan kepada khalayaknya ialah pengalaman membaca kerana itulah yang dicari apabila sebuah karya itu dibaca. Pengalaman ini akan menjadikan membaca itu suatu nikmat. Pembaca yang bijaksana akan mencari pengalaman-pengalaman baharu apabila memilih bahan bacaannya. Oleh hal yang demikian, pengarang yang menawarkan pengalaman yang tidak sempat dilalui pembaca dalam kehidupannya sehari-hari akan memberi suatu kepuasan setelah sampai ke noktah yang terakhir pada karya itu.

Menjadi Bintang bukan sekadar menawarkan suatu pengalaman baharu kepada pembacanya. Malah, novel sulung karya Amiza Khusyri Yusof, pengarang muda yang sedang mendapat tempat kukuh di persada kesusasteraan ini, menyulam pengalaman itu melalui perwatakan yang jelas dan kekuatan gaya bahasa yang meyakinkan. Novel ini diterbitkan hasil daripada Bengkel Perolehan Judul usahasama Dewan Bahasa dan Pustaka dan KEPEZI (Kelab Penulis Zaharah Nawawi).

Dengan tempo penceritaan yang sederhana, pengarang memperkenalkan Kampung Kemboja dengan melukiskan latar tersebut dengan agak rinci sehingga pembaca berasa seolah-olah berada di tempat itu. Pengarang turut memperkenalkan satu demi satu watak-watak yang berperanan di dalam novel ini dengan cara yang sama.

Novel ini dibahagikan kepada 21 bab dan setiap bab mempunyai sudut penceritaan yang berbeza. Pembaca dapat menghayati watak Amir Mustafa melalui 11 bab yang menyorot sudut pandangnya, sementara oleh Khadijah, ibu Amir Mustafa (4 bab), Khairunnisa (4 bab) dan Bidin Razak (3 bab). Dengan gaya penceritaan tersebut, pembaca dapat mendalami perasaan setiap watak utama ini dan mengerti setiap tindakan masing-masing.

Menjadi Bintang mengisahkan kegigihan Amir Mustafa mengusahakan ladang penternakan ayam secara komersil. Bermula dengan berniaga secara kecil-kecilan, Amir mahu menyempurnakan hasrat almarhum ayahnya yang mahu dia berbuat demikian. Cita-cita Amir itu disokong oleh Khadijah, ibunya; sahabat-sahabat seperti Khairunnisa, Bidin, Muin dan Nordin; dan tidak kurang juga orang-orang kampung yang mahukan satu pembaharuan berlaku di Kampung Kemboja.

Namun begitu, dalam setiap perkara yang baik itu seringkali mendapat pelbagai rintangan. Kampung Kemboja yang pada keseluruhannya merupakan kampung yang aman damai dicemari dengan aktiviti sabung ayam di kalangan orang-orang muda. Kegiatan judi ini sukar sekali dibendung kerana mereka yang bergiat dalam aktiviti tidak sihat ini amat licik. Mereka yang terlibat termasuklah sahabat-sahabat persekolahan Amir seperti Bidin Razak, Muin dan Nordin.

Tidak cukup dengan itu, Bidin Razak yang pernah tewas ayamnya di gelanggang sabung telah mencuri Jebat, ayam kesayangan Amir sehingga nyaris mencederakan ibu Amir sewaktu dia hendak melarikan diri. Pembaca akan ikut sama bimbang akan keadaan Jebat kerana dia bukannya ayam sabung. Namun, Bidin amat terdesak untuk melangsaikan hutangnya. Dia harus mendapatkan seekor ayam jantan untuk meneruskan perlawanan bagi menebus kembali kekalahan sekaligus mendapatkan wang sekiranya memenangi pertaruhan kali ini.

Tidak cukup dengan itu, Amir yang masih menjual ayam-ayamnya secara runcit di Pasar Kemboja turut merasakan tempias apabila wabak selsema burung melanda beberapa negara Asia. Orang ramai gusar untuk mendapatkan ayam di pasar walaupun ayam yang dijualnya itu telah disahkan bebas daripada wabak tersebut. Amir masih tetap tidak berputus asa kerana orang ramai masih membeli telur ayam yang dijualnya.

Sementara itu, projek ladang ayamnya masih lagi diteruskan. Satu demi satu sahabat-sahabatnya yang telah lari dari lorong kebenaran dapat dipujuk supaya menyertai projeknya. Muin, Bidin dan akhir sekali Nordin tidak mampu menafikan permintaan sahabat mereka. Walaupun pelbagai dugaan, ancaman dan cabaran singgah silih berganti, projek ladang ayam milik Amir itu tetap dilangsungkan.

Tidak cukup perjuangan seorang lelaki tanpa sokongan moral daripada wanita dalam hidupnya. Sokongan berterusan daripada Khadijah, Hajah Ramlah dan Khairunnisa mewakili kaum ibu sebagai tunjang dan juga pemudi yang menjadi tiang harapan. Keikhlasan dalam persahabatan Amir dan Khairunnisa jelas apabila anak muda itu tidak berkocak sewaktu diberitakan khabar angin bahawa gadis yang mendapat tempat istimewa di hatinya itu mungkin akan dilamar sahabatnya sendiri, Nordin Osman. Sebagai sahabat, Amir memilih untuk bergembira demi sahabatnya dan enggan melarikan fokus mengusahakan ladang penternakan ayamnya.

Apabila ladangnya masih lagi dalam proses pembinaan, Amir terpaksa meninggalkan ibunya sendirian kerana harus menyertai kursus berkaitan dengan projeknya itu di bandar. Khairunnisa yang sedang bercuti itu pula harus pulang ke Kota Samarahan kerana semester akan bermula. Hajah Ramlah, ibu Khairunnisa menawarkan diri itu bermalam bersama-sama dengan Khadijah sementara Amir masih berkursus.

Namun, pada suatu malam, akibat iri dan dengki melihat ladang penternakan itu berjaya, ada pihak yang membakar bangunan pejabatnya. Hal itu hanya disedari Khadijah yang masih lagi menunggu kehadiran Hajah Ramlah malam itu. Panik melanda, lalu dia berusaha untuk memadamkan kebakaran seorang diri kerana pada waktu itu renyai hujan dan marak api menenggelamkan suaranya meminta bantuan. Dalam keadaan yang serba payah ditambah pula dengan sakit lelah yang dialami, Khadijah berusaha memadamkan api itu walaupun dengan kudrat yang amat kerdil.

Tiada lain permintaan dan harapan insan-insan di sekeliling Amir kecuali mengharapkan dia ‘menjadi bintang’ yang menyinari kegelapan Kampung Kemboja. Perlahan-lahan dengan keazaman Amir, aktiviti sabung ayam sudah tiada lagi di warung Timah Ithnin walaupun ada sesuatu yang harus menjadi korban untuk menyedarkan mereka yang terlibat. Sokongan dan dokongan daripada sahabat-sahabat dan orang-orang kampung juga semakin padu setelah insiden kebakaran pejabat di ladang penternakan ayamnya. Sekali lagi, ada nyawa yang terkorban. Namun, itulah harga sebuah kejayaan.

Seperti kata Sol Stein dalam bukunya How to Grow a Novel, pengarang yang baik akan memberikan pembacanya suatu pengalaman baharu. Demikianlah Amiza Khusyri memasukkan ilmu bantu dalam dos yang sewajarnya supaya pembaca mendapat maklumat tentang industri penternakan ayam selain mendapatkan sebuah cerita yang sarat makna.

Sebagai novel sulung, masih ada ruang untuk diperbaiki pengarangnya, seperti watak Khairunnisa yang melayan perasaan digambarkan agak lewah walaupun masih ada fungsi penceritaan, pemilihan diksi yang kurang tepat seperti kayu belati (sepatutnya belantan), burung merbau (sepatutnya merbah) dan di sesetengah tempat, dialognya memperlahankan pergerakan cerita.

Namun, semua itu dapat diatasi dengan penggunaan bahasa yang segar dan pemerian latar yang jelas. Naskhah Menjadi Bintang ini turut sesuai diadaptasi sebagai drama televisyen kerana pengarang telah menyusun plotnya sedemikian rupa yang memudahkan penulisan lakon layar dilakukan. Jalinan plot yang rapi dengan gabungan sebab-akibat yang berfungsi menjadikan watak-wataknya bergerak dalam kerangka naratif yang berstrategi dan amat membantu imaginasi pembaca dalam mencari pengalaman membaca.

Pengarang yang mempunyai latar pendidikan dari Universiti Al-Azhar ini juga tidak lupa menitipkan pesanan, doa serta pengajaran secara halus melalui teknik penceritaan yang tidak didaktik.

Apakah yang terjadi kepada Jebat, ayam kesayangan Amir Mustafa setelah diletakkan di gelanggang sabung? Berjayakah Amir Mustafa mendapatkan sokongan seumur hayat dari Khairunnisa setelah gadis itu mungkin dilamar sahabatnya sendiri? Apakah nasib ibunya yang berusaha memadamkan kebakaran ladang anaknya itu seorang diri? Mampukah Amir Mustafa menjadi bintang yang diharapkan oleh insan di sekelilingnya?

Semua itu pastinya terjawab apabila pembaca mencari pengalaman baharu melalui novel Menjadi Bintang dan di tangan Amiza Khusyri Yusof, pembaca tidak akan kecewa!

Tunas Cipta, Mac 2009.

AKO : Kredit untuk Kak Nisah yang memilih novel penulis kecil ini. Terima kasih. Baca juga di blog Zaid Akhtar tentang novel ini.

Posted in | Leave a comment

Perusahaan Ayam Rafik

"Za, kau tahu ayam yang kita nak makan ni beli dari mana?" Pakcik Muhsin mengerling kepadaku ketika sedang mengadap hidangan selepas ceramah Maulid di masjid.

Aku berdoa kemudian mengaminkan. Nasi kusenduk perlahan ke dalam pinggan.

"Saya dengar dari pasar Ampangan. Memang orang kita yang ternak dan sembelih." Tangan pantas mencapai sudu lauk masak lemak cili api.

"Ha tulah. Kau baca Metro tentang ayam cucuk?" Senduk nasi masih di tangan pakcik Muhsin. Pakcik Razak di sebelah pakcik Muhsin asyik terjeling-jeling senduk itu.

Aku angkat bahu seraya memandang tampangnya. Sebetulnya berita itu sudah aku ketahui, tetapi sengaja kubiarkan dia berceloteh, ingin menanti ke mana halatuju butir bicaranya.

"Diorang sembelih tak ikut syarat, Za. Haram. Kat pasar-pasar pun ada kalangan penjual yang ambil ayam dari pemborong yang sembelih tak ikut syarat, yang tak sembelih pun ada. Haram. Ayam suntik, lama-lama pun kita jadi macam ayam suntik." Pakcik Muhsin serius.

"Aku harap Amin akan buka betul-betul ladang ayamnya tu." Pakcik Muhsin menyenduk nasi. Pakcik Razak di sebelah sudah mula kerut kening, pinggannya masih kosong.

"Pakcik dah habis baca ke?" Akhirnya suapan pertamaku masuk ke mulut.

"Novel kau? Mestilah, aku dah menjadi bintang. Lagi bagus kalau betul-betul ada orang macam Amin tu, dapat buat perusahaan ayam, buat ayam salai, jual satu Malaysia, taklah susah cari yang halal." Akhirnya pakcik Razak di sebelah sudah mengambil senduk dari tangan pakcik Muhsin dengan sedikit mendengus. Lapar benar barangkali.

"Ya, moga ramai yang membaca, ramai juga yang mencontohi Amin. Mencari yang halal itu wajib." Aku menyeluruhi tampang pakcik Muhsin yang terangguk-angguk.

AKO : Dapatkan Menjadi Bintang melalui pautan terus Ujana Ilmu di sini

Posted in | Leave a comment

Belasungkawa Sebutir Bintang : Al-Fatihah

Aku antara manusia yang berada di Hospital Besar Seremban menanti ketibaan kereta jenazah yang lewat tiba. Dalam sebak melihat kerudung yang membalut jenazah sebutir bintang Allahyarham Ustaz Khairul Azhar Kamaruddin, insan yang istiqamah dalam dakwah dan membangun Addin khususnya di bumi Negeri Sembilan. Beliau juga merupakan bekas penasihat dan naqib PMRAM, antara insan yang tidak pernah kenal erti letih dan sakit dalam usaha dakwah dan perjuangan menegakkan Islam.

Kami bersepakat untuk memangku dan membawa jenazah pulang setelah kereta jenazah masih belum tiba. Beberapa SMS dan panggilan masuk mengatakan sudah ramai kenalan dan ahli qariah berada di rumah Tuan Haji Kassim [Rembawi], mertua Allahyarham untuk berziarah. Hasrat itu dihalang oleh pegawai hospital yang sejak entah bila asyik meminta kami bersabar. Mujur, tidak lama selepas itu, kereta jenazah tiba dan tanpa melengah masa kami menuju ke rumah Tuan Haji Kassim.

Di rumah, sebak dan pilu begitu menghurung. Bagaikan tidak percaya, sekelip mata Allahyarham pergi meninggalkan semua akibat serangan Denggi. Apatah, apabila aku sendiri melihat dua orang anak Allahyarham yang girang bermain, menyaksikan suasana rumah yang hidup dan tidak mengerti. Jiwa terkenangkan isteri beliau, Ustazah Najibah Kassim yang sedang sarat, mendoakan kesejahteraan dan moga Tuhan mengurniakan segunung agam kesabaran.

Masih teringat ketokohan dan kredibiliti Allahyarham di Mesir dahulu. Pertemuan-pertemuan, usrah dan bual bicara seolah-olah hidup dan menggamit ingatan. Ketika membaca juzuk ke-12 dalam bacaan beramai-ramai untuk khatam Al-Quran di rumah beliau, hati tidak mampu menahan sebak dan sehingga entri ini ditulis, aku masih terhimbau dan terdorong dalam kenangan bersama Allahyarham.

Beliau tidak pernah mengeluh, mengadu letih dan sakit ketika dijemput berceramah atau mengendalikan aktiviti walau di ceruk mana pun. Keiltizaman, istiqamah dan ketokohannya begitu dirindui, dan tidak hairanlah ketika solat jenazah beliau di Masjid Paroi Jaya selepas solat jumaat [20 Mac] jemaah begitu ramai dan sendat; datang dari segenap pelosok negeri. Aku teringatkan adik ipar Allahyarham, yang juga sahabatku, Ustaz Ahmad Hambali Kassim yang baru saja tiba di Syria selama 3 hari atas urusan ilmu, yang tidak dapat bersama-sama.

Al-Fatihah buat Allahyarham yang berjiwa besar ini. Semoga rohnya dicucuri rahmat daripada Rabbul Jalil dan ditempatkan dalam kalangan syuhadak dan solihin. Amin.

Baca lagi di sini

AKO : Ingin menjadi sebutir bintang.

Posted in | Leave a comment

Puing-Puing Bahasa

Aku
hanya mampu
menghantar pandangan
pada Keranda Bahasa
yang ditukang
sang rakus
sang haloba
sang munafik
kerana kuasa dan nama



Aku yang berbangsa Melayu

wiraku adalah bahasaku
yang tidak akan luput
menjadi puing-puing
bergentayangan


Cintaku

adalah bahasa
bahasa Melayu
bahasaku
cintaku.

Amiza Khusyri, ITQAN, 10 Mac 2009

AKO : Kepada SMS yang bertali arus mengajak - maaf tak dapat turut serta.

Posted in | Leave a comment

Petikan Menjadi Bintang

Bab 2 : Erti Sabar

Hari ini dia masak lauk ikan tenggiri masak lemak cili padi, lauk kegemaran Amir. Kobis yang dibeli Amir semalam sudah direbusnya. Dua biji telur ayam, dicampur dengan bawang yang telah diracik halus, bersama lada besar yang dipotong kecil, sudah dibancuhnya sehingga kembang. Cuma belum dimasuk dalam kuali. Jika digoreng awal, akan kuranglah garingnya. Nasi pula sudah ditanak. Hari ini hanya sedikit nasi ditanaknya. Nasi semalam masih berbaki, masih elok. Akan dicampur-gaul sekali dengan nasi panas nanti. Tidaklah membazir.

Kain baju juga sudah lama dicucinya. Namun, melihatkan cuaca yang kelam mendung, dia tidak jadi hendak menyidai. Tunggulah sejam dua lagi. Jika matahari naik tinggi, memancarkan habanya ke segenap pelosok Kampung Kemboja, dia akan mula menyidai. Kalau sempat, dia akan capai pisau toreh dan akan ditorehlah beberapa batang pohon getah hari itu.

Khadijah melesatkan pandangan ke arah kebun getah di belakang rumahnya itu. Sudah tentu pohon-pohon getah itu masih basah. Getah kalau bercampur dengan air hujan, sudah tentu tidak asli. Sudah tentu akan timbul keraguan dalam timbang kilo nanti, walaupun getah cair itu telah dicampur dengan cuka dan dibiarkan sampai beku. Taukeh Lim pula tentu tidak mahu timbang. Pokok-pokok getah juga akan ditimpa penyakit jika ditoreh dalam keadaan lembab. Memang waktu selepas hujan begini, tidak akan ada orang yang timbang getah walaupun taukeh Lim hari-hari ada di tempat timbang getah itu. Semuanya tidak akan turun menoreh. Haji Salleh, Su Leman dan Osman yang rajin itu juga tidak akan turun menoreh waktu begini. Kalau turun kebun pun, sekadar tengok-tengokkan bekas torehan dan bersih-bersihkan takungan getah.

Anak lelaki tunggalnya itu sudah lama ke pasar Kemboja setelah beri ayam-ayam makan dedak. Sebelum ke pasar tadi, dia melihat Amir memasukkan sepuluh ekor ayam ke dalam raga kecil untuk dijual di pasar. Jika rezeki murah, untung-untung habis sepuluh ekor itu. Lazimnya, kalau ke pasar minggu, ayam-ayam Amir akan habis. Paling tidak pun, seekor dua sahaja akan dibawa pulang menjelang tengah hari nanti. Mana tidaknya, hanya Amir sahaja yang menjual ayam di pasar Kemboja.

Sesekali ada juga dia menjengah ke pasar. Barang-barang dapur seperti sayur, ikan memang segar-segar. Pasar Kemboja memang ramai orang datang. Penduduk Kampung Teratai pun akan datang membeli. Dek pasar itu terletak berhampiran jalan utama, mudah pula orang hendak datang, maka pasar Kemboja tentu jadi macet. Kereta yang tidak mahu singgah juga akan ikut macet dan tersangkak-sangkak.

Matahari masih lagi tidak nampak mahu keluar membahang. Waktu sudah karib ke tengah hari. Kalau tidak hujan, dia akan turun menoreh hari-hari, termasuklah hari minggu begini. Walaupun Amir melarangnya menoreh hari-hari. Walaupun anak lelakinya itu tidak benarkan dia kerja berat.

Yang disuruh, yang hanya disukai Amir ialah apabila dia berjaya menelan ubat yang pahit-pahit itu. Walaupun tidak suka, tetapi dia terpaksa juga menelannya. Tetapi dia dapat rasakan, batuk-batuk dan sakit dadanya kini semakin berkurangan. Ya, ubat itu hanya penyebab dan tanda usaha, tetapi Tuhanlah yang menyembuhkan. Allah Azzawajallalah yang memberi sihat.

Baca lagi dalam Menjadi Bintang (Dapatkan di www.ujanailmu.com.my)

Posted in | 3 Comments

Blurb Menjadi Bintang

Dunia adalah angkasa, yang maha luas.
Angkasa adalah impian, yang begitu sayup.
Impian adalah bintang, yang tekal mengindahkan.


Amir, pemuda yang sabar, gigih dan penuh misi. Dia cekal mengharungi mehnah dan sentiasa meneguhkan ikhtiar demi cinta dan sebuah persahabatan. Amir menyalakan persahabatan yang hampir padam dengan kandil tabah. Ditemani seorang ibu penyayang dan teman perawan yang baik budi, dia betah meneruskan perjuangan. Amir ibarat mata hati pemuda Kemboja yang semakin tersasar dari landasan manusiawi. Dia membulatkan azam, membangunkan sebuah mercu di bumi Kemboja, menggalas impian ayah yang sentiasa menyala. Dibayangi kasih ibu, sokongan warga Kemboja, dan demi persahabatan yang selalu dirindu, dia nekad ingin menjadi bintang!

"Karya pertama yang mengujakan."

Nisah Hj. Haron, Penulis

"Mengalir air mata juga bila mengenangkan pengorbanan ibu. Puas membacanya dan Amir memang kental pendirian."

Noorliza Mohamad, Guru

"Suasana kampung sangat mengesankan. Menjadi Bintang begitu jauh meninggalkan Sejernih Salsabila."

Khairun Nisak Munzir, Pegawai Kewangan

Posted in | 2 Comments

Mari Menjadi Bintang



Kerana Tuhan
yang sentiasa saksama
menjadikan bintang
untuk semesta
dalam tafakurku
merenungi diri

Dunia
adalah mandala uji
untuk mengukur
tahap iman
dan niat hati




Menjadi Bintang

seperti impian
yang sayup
di tengah-tengah angkasa
yang maha luas
buatku akur
kepada cinta tinta
mengagungkan Tuhan
dalam puing dosa.

AKO : Alhamdulillah, segala puji bagi Allah. Akhirnya novel pertamaku muncul jua. Terima kasih kepada sekalian yang sabar menantinya. Moga diterima dengan segala kekurangan tintanya.

Posted in | 10 Comments

Novelis?

"Za, kau dah jadi novelis?" Pakcik Muhsin bertanyaku semasa sedang beriringan berjalan ke masjid.

Aku tersengih. "Alhamdulillah. DBP terbitkan." Pandanganku menyeluruhi tampang pakcik Muhsin.

"Cintan-cintun ke, Za?" Mata pakcik Muhsin jadi kecil.

"Sikit pakcik. Bumbu cerita, sebab cinta tu fitrah." Aku tersenyum tenang. Walaupun dalam hati libang-libu, tak tahu bagaimana respons pembaca nanti.

"Apa judulnya?" Suara pakcik Muhsin perlahan.

"Judulnya Menjadi Bintang, tapi Perak dah tak berbintang, sebab bulan dah tak bercahaya pakcik." Aku mengeluh.

Pakcik Muhsin telan liur.

"Jaga-jaga Za, cintan-cintun sangat pakcik tak nak baca." Pakcik Muhsin tersenyum sinis. Aku hanya tersengih membalas.

Dan kami pun masuk ke masjid dengan langkah kanan dan iringan doa.

Posted in | Leave a comment

Terasa

Entah kenapa
tiba-tiba
aku terasa
ingin
menjadi bintang.

Posted in | Leave a comment

Menyusuri Kepahlawan Salahuddin Al-Ayyubi dalam Novel Sejarah Islam, Abdul Latip Talib

Bahagian II

4. Karya yang melahirkan kecintaan dan kesedaran

Jika kita memilih untuk membaca buku ini, maka sebenarnya kita telah memilih untuk meningkatkan kefahaman tentang sejarah Islam dan menyemarakkan ruh cinta dan kesedaran kepada jihad. Karya ini akan mencetuskan keinginan dan kemahuan yang luar biasa ke atas pembebasan Palestin, bumi yang dijanjikan Tuhan keberkatan dan rahmat. Kita akan melihat segala sengsara dan keperitan rakyat Palestin sebagai penderitaan jiwa kita juga sebagai umat yang bersaudara.

Dan berpegang teguhlah kepada Tali Allah (agama Islam) dan janganlah kamu bercerai berai, dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu) lalu Allah menyatukan antara hati kamu (hingga kamu bersatu padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara.” (Ali Imran : 103)

Karya ini mengajak kita kembali menyelongkar sirah Rasulullah SAW dalam menyebarkan agama Islam. Islam tidak memerlukan ketumbukan tentera yang ramai, tetapi kekuatan iman dan kecintaan kepada syahid untuk menumbangkan musuh-musuh agama Allah.

Selepas berdiam diri seketika, maka Salahuddin pun bersuara, “Dalam perang Badar, tentera Islam yang hanya seramai 313 orang berjaya mengalahkan tentera musuh yang berjumlah seribu orang. Dalam perang Muktah yang juga berlaku pada zaman Rasulullah, tentera Islam yang berjumlah tiga ribu orang tidak dapat dikalahkan oleh tentera Rom yang berjumlah dua ratus ribu orang. Apakah rahsianya?” (Bab 1, Halaman 3)

5. Kualiti VS Kuantiti

Dalam sebuah hadis riwayat Abu Daud :

“Hampir-hampir seluruh umat mengeliling kamu sepertimana orang-orang yang kelaparan mengelilingi hidangan mereka.” Ada yang bertanya, “Apakah itu disebabkan bilangan kita kurang?” Nabi SAW menjawab: “Bilangan kamu pada ketika itu ramai, tetapi seperti buih. Allah mencabut dalam hati seteru kamu perasaan gerun terhadap kamu dan meletakkan perasaan al-Wahn dalam hati kamu.” Ada yang bertanya: “Apa al-Wahn itu wahai Rasulullah?” Jawab baginda: “Cintakan dunia dan bencikan mati.”

Kenapa umat Islam kini dengan mudah ditawan, dijajah dan dikeji sesuka hati? Kenapa tidak hadir dalam hati rasa kecintaan terhadap saudara seIslam yang lain seperti satu jasad? Menjelang abad ke-21, masyarakat Islam diganyang di merata-rata seperti di Yugoslavia, Iraq, Palestin, Kosovo dan di seluruh pelosok dunia. Doktrin sekularisme sejak kejatuhan Khilafah Uthmaniyyah di tangan Mustafa Kamal Atarturk pada 1924, semakin kukuh berakar umbi dalam jiwa setiap pemimpin negara Islam. Akhirnya umat Islam tidak memiliki semangat jihad dan cintakan syahid, malah menjadi seperti enau dalam belukar, melepaskan pucuk masing-masing.

“Walaupun bilangan tentera Islam ketika itu tidak ramai dan senjata yang mereka miliki serba kekurangan tetapi mereka benar-benar yakin yang berperang menentang musuh itu mendapat keredaan Allah. Mereka sanggup mengorbankan harta dan nyawa mereka hanya kerana Allah.”
(Bab 1, Halaman 4)

“Kami berperang dengan tentera yang mencintai mati, sebagaimana kami mencintai hidup,” jawab mereka. (Bab 21, Halaman 234/235).

6. Membentuk Angkatan Ghuraba

Dari Abu Hurairah RA bahawa baginda Rasulullah SAW bersabda, “Bermulanya Islam itu asing dan akan kembali asing sepertimana ianya bermula maka berbahagialah golongan yang asing.” (Muslim : 370, Ibnu Majah : 3986)

Tiupan semangat jihad jelas ketara dalam novel ini. Ini dapat dilihat sejak dari awal bab apabila diperlihatkan watak Salahuddin yang amat cintakan jihad dan kiblat pertama umat Islam; Palestin. Kecintaan kepada kesyahidan jelas terpancar dan kesedaran penulis menebar mesej jihad di dalam karya sangat dipuji.

Dan berperanglah di jalan Allah dengan memerangi mereka yang memerangi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas, sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang melampaui batas.” (Al-Baqarah : 190)

“Kamu tahu apa makna jihad?” tanya Salahudin. “Usaha yang bersungguh-sungguh bagi mendapat keredaan Allah,” jawab Panglima Muluk.
(Bab 1, Halaman 3)

Dan demi sesungguhnya, Kami telah tulis dalam kitab-kitab yang Kami turunkan sesudah ada tulisannya di Luh Mahfuz, bahawasanya bumi ini akan diwarisi oleh hamba-hamba-Ku yang soleh.” (Al-Anbiya : 105)

Ayat ini menjelaskan kepada orang Islam tentang hak mereka mewarisi pentadbiran bumi ini, tetapi dengan syarat bahawa mereka terdiri dari golongan orang-orang yang soleh. Jika syarat tersebut luput, maka mereka tidak berhak apatah lagi layak mendapatkannya. Kejayaan besar bagi umat Islam adalah melalui Amal Islami; pengamalan Islam secara syumul dan jitu dalam kehidupan. Asas kepada segala kejayaan adalah ketakwaan dan tawakal yang tinggi kepada Allah.

“Pada waktu malam, mereka beribadat sepanjang malam dan pada waktu siang, mereka bagaikan singa lapar,” balas Raja Reymond pula. (Bab 18, Halaman 204)

Novel ini secara halus berjaya menerapkan kecintaan kepada perjuangan menegakkan Kalimatullah, menyemarakkan roh jihad dalam diri setiap pembacanya. Secara jujur, karya-karya sebegini wajar dimiliki oleh setiap individu Muslim, terutamanya pemuda-pemudi Islam. Andai suatu hari, panggilan jihad fisabilillah mempertahankan agama itu menjadi wajib pada saat karibnya Yaumussa’ah, maka segala yang tergambar di dalam novel ini, ditunjangi sirah agung Rasulullah SAW, akan mercup dalam hati sanubari kita.

Karya ini adalah sebuah naskhah wajib baca!

Air Mata Anak Palestin

Posted in | 2 Comments

Menyusuri Kepahlawan Salahuddin Al-Ayyubi dalam Novel Sejarah Islam, Abdul Latip Talib

Bahagian I

“Sesiapa yang menguasai Palestin, dia menguasai dunia.”


Oleh Amiza Khusyri Yusof
www.amizakhusyri.blogspot.com

1. Kenapa saya memilih buku ini?

Tidak sukar untuk saya membuat pemilihan di antara puluhan karya Abdul Latip Talib. Rasa buncah dan marah yang meluap-luap dalam hati terhadap Yahudi Laknatullah menyebabkan tangan saya ringan untuk mengelek buku ini pulang ke rumah ditunjangi rasa tanggungjawab dan amanah.

Saya teringat firman Allah, “Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang dengan kamu hingga kamu mengikuti agama mereka.” (Al-Baqarah : 120)

Ayat yang saya hafaz sejak di bangku sekolah ini sentiasa menjadi pedoman dan penggoncang semangat untuk terus mengangkat martabat agama Islam ke tempat yang tinggi, yang dijanjikan Allah dengan segala kemuliaan.

2. Kenapa Salahuddin Al-Ayyubi?

Salahuddin merupakan seorang pahlawan Islam unggul yang dikenang sepanjang zaman. Salahuddin pernah menggemparkan dunia dengan membebaskan Baitul Maqdis, Palestin dari cengkaman kezaliman Tentera Salib dan memerintah Empayar Ayyubiah dari Mesir ke Yaman.

Keperwiraan Salahuddin ini, saya yakin adalah hasil daripada keikhlasan hati, cinta dan kasih kepada agama-Nya dan beliau sesungguhnya menadabbur firman Allah, “Maha Suci Dia (Allah) yang memperjalankan hamba-Nya (Nabi Muhammad) pada satu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa yang Kami berkati kawasan sekitarnya agar Kami perlihatkan kepadanya tanda-tanda Kami. Bahawa Dia Maha Mendengar dan Maha Melihat.” (Al-Israk : 1)

Kemudian Sultan Salahuddin terus berucap, “Berperanglah dengan bersungguh-sungguh kerana kita mahu memenangi peperangan ini. Hajat kita bagi menawan Baitul Maqdis tidak tercapai sekiranya kita tewas dengan pihak musuh. Laluan kita bagi menawan Baitul Maqdis terbentang luas apabila berjaya menewaskan musuh,” kata Sultan Salahuddin bin Ayubi. (Bab 19, Halaman 212)

3. Kepahlawanan Salahuddin Al-Ayyubi di tangan Abdul Latip Talib

Abdul Latip bin Talib dilahirkan di Kampung Ulu Seperi Rembau Negeri Sembilan pada 2hb Jun 1954, pernah bekerja sebagai pegawai ladang FELCRA selama 20 tahun dan kini merupakan penulis sepenuh masa. Beliau menulis dalam pelbagai genre seperti sajak, cerpen, rencana, drama tv dan novel. Sehingga kini telah menghasilkan 20 buah novel kanak-kanak, remaja dan dewasa. Kini menumpukan penulisan novel sejarah dengan PTS. Antara karya yang telah diterbitkan Salahudin Penakluk Jerusalem 2007, Khalid Memburu Syahid 2007, Ikramah Penentang Jadi Pembela 2007, Tariq Menang atau Syahid 2007, Si Bongkok Tanjung Puteri 2007, Setelah Roboh Kota Melaka 2007, Abu Bakar Sahabat Sejati 2008, Sultan Muhamad al fateh 2008, Leftenan Adnan Wira bangsa 2008, Hikayat Amir Hamzah jilid 1, 2 dan 3 2008. Ketekalan beliau menghasilkan karya telah melayakkan beberapa buah karya beliau merangkul pelbagai anugerah. Antaranya Sayembara Cerpen Berunsur Islam, Sayembara Cerpen Perpaduan, Hadiah Sastera Utusan dan Sayembara Cerpen dan Puisi Negeri Sembilan. Novel Beraraklah Awan Pilu memenangi Hadiah Sastera Utusan 2005. Randau Ruai memenangi Sayembara Menulis Novel Sarawak 2005 dan terbaru novel sejarah Perang Jementah dan datuk Moyang Saleh memenangi hadiah sayembara menulis novel sejarah Johor 2007. Abdul Latip yang kini menetap di Jelebu Negeri Sembilan pernah menerima Anugerah Sastera Negeri Sembilan 2005 dalam genre cerpen dan esei. Dan sekali lagi pada tahun 2007 dalam genre novel remaja. Beliau dikurniakan Pingat Khidmat Cemerlang Masyarakat (PMC) oleh kerajaan Negeri Sembilan pada tahun 2007.

Karya ini digarap dalam bentuk kreatif dan memperlihatkan kelainan daripada karya-karya yang lain. Apabila membaca cerita Salahuddin dalam bentuk kreatif, ia akan memikat pembacaan hingga akhir bab. Berbeza apabila membaca karya sejarah non-kreatif yang memerlukan iltizam dan ketekunan yang konsisten.

Kepahlawanan Salahuddin diperlihatkan melalui dialog-dialog dan babakan-babakan yang menarik. Naratif yang bermula dari kisah Salahuddin sebagai seorang panglima, diikuti plot peperangan sehingga Salahuddin bergelar panglima dan pemerintah. Perjalanan plot yang ditampilkan melalui dialog dan babakan benar-benar memperlihatkan keterujaannya yang tersendiri.

Apabila kita menyelak dari bab ke bab, kita akan membaca judul-judul bab yang menarik dan bait-bait kata hikmah dan hadis yang membangkitkan keterujaan meneruskan bacaan.

Baca lagi di blog A. Latip Talib

AKO : Kertas kerja ini dibentangkan sempena Majlis Bicara Tokoh & Karya PEN pada 18 Januari 2009 di Balai Ilmu, Institut Perguruan Raja Melewar, Seremban.

Posted in | Leave a comment

Syurga buat Kita

Amjad,
Baba mahu kau semat dalam hati
Baba pergi mengejar syahid
meninggalkanmu bersama ummi
supaya besar nanti
kau akan memiliki
kasih sayang As-Siddiq
ketegasan Al-Farouk
ketangkasan Saifullah

Amjad,
bumi ini milik kita
setiap ratap dan duka
titis darah dan luka
menjadi tanda cinta
setiap nyawa
kepada Al-Quds
yang dijanji Tuhan
rahmat dan keberkatan



Baba mahu kau membesar
atas segala sengsara
supaya kau dipilih Tuhan
menjadi pembela agama
dari injak-injak
bangsa terlaknat


Ayuh, Amjad
jangan dirisaukan
bedil-bedil peluru
kerana kesakitan yang menjamah
luka yang bernanah
adalah syurga buat kita.

Amiza Khusyri, TPG, 14 Januari 2009.

Posted in | Leave a comment

Search

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.