Hakikatnya kita tidak pernah terpisah

Sejak akhir-akhir ini, saya sering dibelenggu dengan suasana perpisahan di mana-mana dan saya kira, semua orang juga pernah menghadapi perkara yang sama. Apabila dua orang ditakdirkan bertemu, pasti perpisahan akan kunjung tiba dan menerjah ruang yang sering diisi dengan riang tawa, senda gurau dan tangis hiba, saat akrab bersama.

Apabila semua orang berkata bahawa perpisahan itu lumrah, maka ini bermakna bahawa perpisahan itu pasti dan setiap kita mesti akan mengalami perpisahan. Sama ada perpisahan sementara yang boleh mengundang pertemuan semula, atau pun perpisahan selamanya dengan nama kematian. Namun, perpisahan tetap menjadi pasti kerana kita semua tentu akan merasai mati.


"Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu." (Ali Imran : 185)

Apabila berpisah, kita sering membicarakan tentang sakit dan peritnya rasa orang yang ditinggalkan, tetapi jarang benar kita mendalami tentang sakit dan peritnya orang yang meninggalkan. Kadang-kadang orang yang meninggalkan itu lebih perit dari yang ditinggalkan. Namun, anggaplah perpisahan yang terjadi sebagai tarbiah dan memenuhi maksud hijrah, ke arah kemajuan dan perubahan yang lebih baik. Insya-Allah.

Menguji keteguhan hati

Saya pernah menulis di sini tentang makna perpisahan yang hakikatnya mengakrabkan, kerana melalui perpisahan itu kita akan sentiasa belajar menghargai. Kehilangan sesuatu menerjah akal supaya kita sentiasa ingat dan menghargai saat sesuatu itu ada di sisi. Apabila kita kehilangan kunci misalnya, ketika kita sangat memerlukannya, barulah kita sedar tentang kepentingan dan kebergantungan kita terhadapnya. Namun, bukanlah kita sedar tentang kepentingan jasad kunci itu semata-mata, tetapi kita celik tentang kepentingan kegunaan kunci itu sebagai asbab keselamatan barang-barang kita.

Sepertimana kita mempunyai ibu, ayah, isteri, suami, sahabat handai dan seluruh kenalan, bukanlah ketika mereka tiada, ingatan kita hanya tertumpu kepada jasad mereka sahaja, tetapi lebih terarah kepada kasih sayang yang tumpah, tanggungjawab dan amanah yang tertunai, budi yang ditabur dan segalanya itu bersatu menyuguhkan kenangan yang sukar dilupakan, lantas menimbulkan sebak di dada.

Ya, perpisahan itu hakikatnya menguji keteguhan hati, mencelikkan akal, dan apabila bertemu, kita akan lebih menghargai, lantas perhubungan menjadi lebih akrab.

Cuma perpisahan jasad

Apabila berlaku perpisahan cuba jawab persoalan ini - apakah kita hanya menyayangi dia kerana jasadnya sahaja?

Sudah tentu jawapannya tidak, kerana mengasihi jasad semata-mata sangat khilaf dengan makna cinta yang sejati. Jika hanya jasadnya sahaja yang kita kasihi, maka kita perlu sama-sama kembali untuk koreksi makna cinta kita kepadanya. Kita sering sahaja melihat pergaduhan, penceraian, dendam dan iri yang berlaku dalam kalangan ummah kerana kebanyakan kita belum betul-betul faham dan kenal dengan makna cinta dan ukhuwwah, yang sebenar-benarnya perlu dibatasi dalam mandala "kerana Allah". Jika hanya jasad yang rapat, tetapi hati jauh terpisah, kita sebenarnya berada dalam pembohongan.

Kita cinta kepada Allah, kerana kita tahu Allah itu ada, walaupun kita tidak melihat-Nya, tidak mendengar-Nya. Kita cinta kepada Rasulullah s.a.w, walaupun kita tidak pernah melihat baginda, menyentuh baginda, mendengar ajaran baginda, dan bukankah ini makna seagung-agung cinta?

"Katakanlah (wahai Muhammad) : Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai; (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan Rasul-Nya dan (daripada) berjihad untuk agama-Nya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusan-Nya (azab seksa-Nya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka)." (At-Taubah : 24)

Apabila perpisahan menjadi lumrah, bukankah itu menunjukkan bahawa kita hanya hamba yang lemah dan sentiasa bergantung. Kita sentiasa berfikir bahawa apa yang kita miliki itu hanya sementara dan hakikatnya tiada yang menjadi milik kita. Malah, diri kita sendiri adalah milik-Nya. Tiada yang kekal, melainkan hanya Allah.

Lantas fikiran diterjah dengan sifat dunia, yang sementara cuma. Sifat dunia yang fana dan tidak kekal. Sifat dunia yang tiada harga, melainkan cuma main-main. Sifat dunia yang wasilah, buat menyemai bekal manfaat untuk Akhirat.

Rasulullah s.a.w pernah bersabda dalam sebuah hadis riwayat Abu Daud, Tirmizi dan Ibnu Majah, antara tujuh golongan manusia yang akan diberi perlindungan oleh Allah dalam naungan-Nya pada hari yang tiada naungan melainkan perlindungan-Nya, antaranya ialah; dua orang yang saling mengasihi kerana Allah, iaitu keduanya berkumpul dan berpisah kerana Allah.

Justeru, hakikat dua orang bersaudara yang bertemu dan berpisah kerana Allah itu tidak pernah berpisah, kerana hatinya sering terikat dalam kasih sayang, sentiasa terpaut pada bakti dan budi, selalu tersimpul pada tanggungjawab dan amanah. Sentiasa ingat pada makna ukhuwwah dan persahabatan.

Ingatan pada jasad, jasad akan lebur dan musnah. Ingatan pada minda, minda itu selalu lupa dan leka. Maka ingatkanlah pada hati, kerana hati itu ibarat tanah yang subur, yang perlu dibenihkan dengan niat kerana Allah, pahit manis ukhuwwah dalam zikir dan fikir. Walaupun jasad terpisah, tetapi hati tetap berpaut.

Ya, bukankah dua orang yang berpisah kerana Allah itu, hakikatnya mereka tidak pernah berpisah?

Posted in . Bookmark the permalink. RSS feed for this post.

4 Responses to Hakikatnya kita tidak pernah terpisah

Malaysia Car berkata...

:)

Malaysia Car berkata...

like

Ruqaiyah Hmy berkata...

salam..suka kata-kata ustaz tu,

"Justeru, hakikat dua orang bersaudara yang bertemu dan berpisah kerana Allah itu tidak pernah berpisah, kerana hatinya sering terikat dalam kasih sayang, sentiasa terpaut pada bakti dan budi, selalu tersimpul pada tanggungjawab dan amanah. Sentiasa ingat pada makna ukhuwwah dan persahabatan."

amiza khusyri berkata...

Terima kasih Ruqaiyah.

Semoga bermanfaat sebagai penyuluh hidup dan penguat hati.

Search

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.