Dunia itu di tangan, bukan di hati, hanya alat, bukan matlamat

Sejak akhir-akhir ini saya banyak sekali dikongsikan dengan makna bahagia oleh orang-orang di sekeliling saya. Tidak kurang juga yang bertanya tentang makna bahagia dalam hidup. Maka ramailah yang menakrifkan bahagia menurut pandangan masing-masing.

Hukum bahagia itu bagi sesetengah orang adalah relatif dan sentiasa berubah menurut situasi. Namun, bagi saya takrif bahagia bagi umat Islam haruslah tepat dan selari dengan pandangan Islam. Tiada kebahagian melainkan dengan ketenangan dalam agama-Nya, apatah jika kita mati menggenggam syahid.

Saya tidak pernah percaya kejayaan atau kebahagiaan itu wajib dikaitkan dengan unsur material dan duniawi. Benar, bagi sesetengah orang, kaya itu penting sebagai alat untuk mencapai matlamat, untuk manfaat orang Islam lain, atau untuk bersedekah dan menginfaq hartanya di jalan Allah kelak, tetapi perlulah diingat juga bahawa material dan duniawi sentiasa menjadi alat pula oleh Iblis Laknatullah untuk menyesatkan manusia. Maka jauh dari lubuk hati, saya sangat bimbang terhadap individu atau mereka yang meletakkan asas kebahagiaan itu adalah pada material dan duniawi.

Kebimbangan saya berasas, kerana orang yang meletakkan takrif kebahagiaan sebagai dunia dan material, malah sentiasa mengulang-ulang prinsip yang sama setiap hari, maka sukarnya baginya untuk mengekang tazyin syaitan yang sentiasa licik dan berstrategi. Syaitan tidak pernah berputus asa untuk menyesatkan manusia. Malah sejarah telah mengimbau teladan kepada kita umat Islam, bahawa manusia-manusia yang paling banyak disesatkan oleh syaitan adalah yang berharta dan mengutamakan duniawi, seperti Qarun dan Firaun.

Keimanan kepada Hari Akhirat

Bagi Muslim yang kuat keimanannya kepada Hari Akhirat, maka dia tidak pernah merasakan dunia dan seisinya sangat penting baginya, kerana dia sentiasa percaya bahawa Allahlah yang menetapkan rezeki buat hamba-hamba-Nya tanpa menidakkan usaha dan ikhtiar sendiri.

"Ketahuilah dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang." (Ar-Ra'du : 28)

Kunci kebahagiaan itu adalah zikir dan fikir. Tidak cukup dengan zikir, kerana zikir biasanya adalah untuk diri sendiri, bermuhasabah dan menambah pahala diri sendiri, tetapi hendaklah disertai dengan fikir. Fikir itu adalah dengan ilmu dan iman, fikir untuk orang lain, fikir untuk ummah, fikir untuk selalu memberi.

Malah Allah menggesa hamba-Nya dalam surah An-Nahl ayat 97 supaya mereka memperolehi kehidupan yang baik dengan beriman dan beramal soleh. Tiada ganjaran yang lebih baik bagi orang yang beriman melainkan pahala di sisi-Nya. Ibnu 'Abbas menakrifkan kehidupan yang baik itu sebagai kebahagiaan. Dan berbahagialah dengan ilmu pengetahuan di dada, kerana ilmu itu imam, dan amalan adalah makmumnya. Nah, bukankah ini semua hanya boleh direalisasikan dengan keimanan yang kukuh kepada Hari Akhirat?

"Sesungguhnya yang paling takut kepada Allah adalah ulama (orang yang berilmu)." (Fathir : 28)

Orang yang mengerjakan sesuatu untuk dunia hasilnya nampak, cepat dan boleh dikecapi hasilnya serta merta, tetapi orang yang mengerjakan sesuatu untuk Akhirat, hasilnya tidak nampak, lambat, tetapi dia hanya percaya dalam cinta. Dan percaya dalam cinta itulah iman.

Maka bukanlah yang diingini di sini kita meletakkan asas kaya dan bahagia itu adalah kaya material dan duniawi, tetapi yang dikehendaki adalah kaya hati dengan memberi.

Hanya alat bukan matlamat

Abdul Rahman bin Auf antara sahabat baginda s.a.w yang kaya dan telah menginfaqkan seluruh kekayaannya fisabilillah pada permulaan Islam. Dia seorang peniaga yang pintar memiliki harta yang banyak ketika di Madinah. Beliau merupakan antara sahabat nabi yang paling awal memeluk Islam dan salah seorang daripada sepuluh sahabat al-Mubasshirina bil Jannah.

Dia menangis suatu ketika, kemudian ditanya kenapa dia menangis, dan dia membandingkan dirinya dengan para sahabat yang syahid terlebih dahulu seperti Mus'ab bin Umair, yang dahulunya seorang anak yang disayangi ibunya, pakaiannya cantik dan mahal, baunya sentiasa harum semerbak dengan minyak wangi, tetapi dia meninggalkan segalanya itu demi Islam. Mus'ab meninggal dunia dalam keadaan tidak cukup kain untuk menutupi jenazahnya. Begitu juga dia membandingkan dirinya dengan Asadullah Saidina Hamzah, seorang pahlawan yang lebih mulia daripadanya, dan juga tidak cukup kain kafan saat kembalinya ke pangkuan Allah.

Dia bimbang jika dia termasuk di antara orang-orang yang dipercepatkan untuk menikmati kebahagiaan di dunia, lalu akan tersisih daripada para sahabat dan Rasulullah di Akhirat disebabkan kekayaan. Walaupun dia merupakan salah seorang para sahabat yang telah dijanjikan syurga oleh baginda s.a.w. Ketika dia bersedekah, dia menangis kerana mengingatkan Rasulullah s.a.w yang tidak pernah kenyang dengan roti dan gandum.

Kebimbangan dan keimanan seperti Abdul Rahman bin Auf inilah yang perlu ada dalam jiwa mereka yang ingin menjadi kaya. Tanpa menafikan sumbangan umat Islam yang memiliki jiwa seperti sahabat Rasulullah yang agung ini, tapi sekadar memberikan tazkirah, supaya kita sentiasa menjadikan dunia itu di tangan bukan di hati, menjadikan dunia dan segalanya itu hanya alat untuk menyemai benih-benih manfaat, menuju Akhirat sebagai matlamat.

Posted in . Bookmark the permalink. RSS feed for this post.

3 Responses to Dunia itu di tangan, bukan di hati, hanya alat, bukan matlamat

Pemerhati Dunia berkata...

Dapat melakukan perkara kebaikan pada saya adalah sesuatu yang amat membahagiakan kerana bukan mudah untuk mengekalkan.

ShaSha berkata...

salam..saya mohon link ustaz ini ke blog saya, tq.

amiza khusyri berkata...

Silakan puan. Semoga bermanfaat.

Search

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.