Menulis itu memberi, biar kukuh akar peribadi, supaya kenal siapa diri

Setelah mendapat pelepasan untuk mengisi slot penulisan di USIM, kenangan semasa membimbing calon penulis di bawah Kem Latihan Penulis, PMRAM di Mesir kembali mercup di minda. Saya mengembara ke Mansoura, ke Iskandariah, untuk berbicara seputar penulisan bersama mahasiswa dan mahasiswi Al-Azhar pada ketika itu. Betapa waktu itu saya amat tekun menggulati karya-karya penulis-penulis yang lebih senior, sehingga saya menyediakan satu folder khas di komputer peribadi menempatkan cerpen-cerpen terpilih untuk saya belajar teknik, olahan bahasa, ilmu dan cara penulis mengkritik masyarakat dalam cerpen-cerpen mereka.

Saya amat akrab dengan karya-karya sastera, sehingga dengan penuh ghairah menjejaki karya-karya ulung Sasterawan Negara atau penulis mapan tanah air. Karya-karya seperti Ranjau Sepanjang Jalan, Seorang Tua di Kaki Gunung, Imam, Salina, Sesegar Nailofar, 1515, dan semua novel berkualiti dan diiktiraf telah saya khatami dan masih agam di cepu fikir. Bagi saya, seorang da'ie yang ingin menulis perlu mengenali sosio-budaya dan jati diri masyarakatnya sebelum memulakan penulisan. Amat penting seorang da'ie mengenali karya-karya Sasterawan Negara dan diiktiraf sepanjang zaman ini, supaya akar sejarah akan mantap membesarkan minda dan mematangkan perjalanan kita sebagai seorang penulis dan juga da'ie. Apabila berada di perantauan, lebih menanam kepuasan dan rasa bersungguh untuk saya kembali mencari akar diri dan peribadi, kembali mencari susur sejarah diri.

Di USIM, hati terasa kembali dikocak kenangan lalu, lantas rasa rindu kembali membuyar. Melihat semangat anak-anak muda, melihat azam dan tekad, melihat niat yang kudus, benar-benar memantulkan sebuah inspirasi untuk saya kembali melihat diri. Saya sedar, bahawa kehidupan yang dilalui hanya sebuah perjalanan yang tidak boleh diulang kembali. Yang paling penting di sepanjang perjalanan itu ialah kita tidak meninggalkan duri-duri, halangan-halangan atau batu-batu yang mencederakan, menyulitkan atau melambatkan orang lain di belakang kita, yang akan mengikuti jalan yang sama. Seperti kata-kata ahli politik dan sasterawan Inggeris, Sir Edward Bulwer-Lytton - to find what you seek in the road of life, the best proverb of all is that which says, "Leave no stone unturned."

Yakin dengan diri sendiri

Setiap orang boleh menulis. Yakinlah dengan diri sendiri bahawa kita boleh menulis. Sebelum yakin kepada diri sendiri, yakinlah benar-benar dengan Allah dahulu bahawa kita mampu. Keyakinan yang utuh kepada-Nya akan menyuburkan keyakinan sebagai seorang "khalifah" dalam diri kita. Kita percaya, bahawa menulis ini adalah tugas khalifah. Salah satu dari tugas khalifah ialah berdakwah dan apabila berdakwah, maka penulisan menjadi amanah yang perlu digalas. Apakah tidak berbekas dalam hati apabila kita melihat penderitaan saudara seIslam kita di sana-sini? Apakah kita tidak mahu melakukan sesuatu apabila melihat kemungkaran yang semakin menjadi-jadi? Apakah cukup kita hanya menjadi penonton terhadap kezaliman yang semakin berleluasa?

Ya, jadikan penulisan sebagai jalan untuk membetulkan segala kepincangan, berkongsi ilmu pengetahuan, supaya kita menjadi seorang Mukmin yang berperanan. Justeru, sila tanya diri, kita tidak boleh atau sebenarnya kita tidak mahu?

Apabila kita memilih untuk menulis, maka kita juga telah memilih untuk menjadi orang yang proaktif dan bukannya pasif. Seorang pendakwah dituntut untuk bergerak dan berperanan dalam segala ruang dan peluang yang diperolehinya, terutama dalam konteks mengajak kepada makruf dan mencegah kemungkaran. Sejarah telah membuktikan bahawa penulisan merupakan medan komunikasi yang kekal dan mampu menghubungkan manusia yang jauh melalui persuratan. Kita juga tidak akan mampu mendalami pemikiran Ibnu Khaldun, Ibnu Sina, Imam Al-Ghazali, Imam Nawawi dan ramai lagi tokoh-tokoh salafussoleh tanpa hasil penulisan mereka. Tulisan-tulisan mereka kekal sehingga boleh dibaca oleh kita pada hari ini. Berbeza dengan bercakap atau berkhitobah, ruang dan peluang untuk didengari terbatas kepada yang mendengar, dan adakalanya apa yang diperkatakan itu, cepat pula dilupakan dan tidak mungkin dapat diulang kembali.

Firman Allah s.w.t :

"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan bagi manusia, kamu menyuruh kepada makruf dan mencegah kemungkaran dan kamu beriman kepada Allah." (Ali Imran : 110)

Percayalah sebelum menulis. Percaya kepada diri sendiri. Percaya, bahawa kita ummah terbaik, ummah Rasulullah s.a.w yang sangat dikasihi baginda. Siapa pun kita, yang mungkin buruk pada pandangan orang lain, mungkin rendah taraf pada tanggapan sesetengah orang, mungkin memiliki kekurangan berbanding orang lain, tetapi kita tetap ciptaan-Nya yang terbaik. Mulakan kerja-kerja menulis, letakkan matlamat taqwa, dan kita mungkin tidak berjaya menjadi seseorang di dunia, tetapi semoga kita akan menjadi 'seseorang' di sisi-Nya kelak. Allahumma Amin!

Saya tertarik dengan kata-kata seorang pemikir barat Ralph Waldo Emerson - self-trust is the first secret of success.

Menulis itu memberi

Ikhlaskan niat untuk menulis. Niat yang betul akan menatijahkan sikap yang betul. Seorang penulis sangat penting memiliki sikap yang betul. Melalui sikap yang betul inilah akan membentuk rasa tanggungjawab yang betul dan matlamat yang tepat.

Seorang penulis yang baik, adalah seorang pembaca yang baik. Amat penting seorang penulis memilih bahan bacaan yang berkualiti untuk merangsang pembangunan mindanya ke arah sikap yang betul. Seorang penulis perlu rajin untuk pergi ke kedai buku serta melakukan pelaburan, dan sentiasa bersahabat dengan buku. Seorang pembaca yang baik ialah pembaca yang membaca bukan sahaja mengambil ilmu daripada buku, tetapi juga mengambil ilmu cara penulisan sesebuah buku itu. Malah, dia sentiasa peka tentang buku-buku baharu yang baik dan berkualiti yang berada di pasaran. Hatinya sentiasa ghairah untuk membaca seterusnya membangunkan diri. Kerana dia percaya, bahawa setiap hari dia ingin menjadi seorang Mukmin yang lebih baik!
Memberilah dengan menulis. Menulis itu pemberian di samping menyemai jariah berkekalan di Akhirat kelak. Namun ingat dan berwaspadalah, setiap apa yang kita beri, akan dipersoal pula di Akhirat nanti. Jadilah pemberi yang ikhlas, pemberi yang penuh kasih sayang, seperti rasa kasih seorang ibu menyusukan anaknya. Di sinilah kita akan lebih mengenal diri, memperhalusi niat dan peribadi, supaya perjuangan dan dakwah terus kita muhasabah, biar kekal utuh dalam sanubari. Habuan dan royalti tidak harus menjadi perkara utama, kerana Allah mengingatkan melalui salah seorang lisan Rasul-Nya :

"Dan aku tidak meminta kepada kamu sebarang upah mengenai apa yang aku sampaikan (dari Tuhanku); balasanku hanyalah terserah kepada Allah Tuhan sekalian alam." (As-Syu'ara : 109)

Memberilah tanpa mengharapkan balasan, memberilah melalui penulisan, memberilah dengan penuh rasa kecintaan. Jangan takut gagal, kerana orang berjaya itu gagal berkali-kali dan orang yang kalah itu hanya gagal sekali.

Menulis itu memberi, biar kukuh akar peribadi, supaya kenal siapa diri.

Posted in . Bookmark the permalink. RSS feed for this post.

One Response to Menulis itu memberi, biar kukuh akar peribadi, supaya kenal siapa diri

Mohd Hafizi Bin Tajuddin berkata...

Tidak mendapat sokongan teman sekeliling sering menjadi duri yang menjerat. Bagaimana nak mengatasi sikap 'moden' masyarakat hari ini yang hanya percaya pada internet dan kurang mencinta buku-buku atau majalah yang di dalamnya terkandung karya-karya agung daripada pengarang-pengarang yang mapan?

Search

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.