Lailatul Qadr : Keindahan sebuah kembara

"Lailatul Qadr ini sebagai keindahan sebuah kembara." Saya memulakan tazkirah.

"Ia seperti kita menempuh sebuah kembara yang panjang dan sampai di tempoh penghujungnya kita dikurniakan nikmat dan ganjaran yang pelbagai. Dan Lailatul Qadr adalah penghujung kembara kita selama sebulan memaknakan taqwa."

"Cuba kita bayangkan persiapan yang telah kita sediakan dalam menghadapi kembara panjang selama sebulan ini, persiapan dari sudut rohani maksud saya, dengan persiapan ilmu dan iman. Ilmu yang ibarat peta supaya kita tidak sesat sepanjang kembara, iman supaya kita redha dengan lapar dan dahaga, bersedia mendepani perit jerih di sepanjang tempoh kembara."

"Bezanya, kembara Ramadhan dengan makna 'keindahan' itu, adalah keindahan hanya untuk orang yang menempuh kembara dengan keimanan yang mantap, bersungguh-sungguh, istiqamah dan penuh kecintaan kepada Allah, kerana orang yang tidak menempuh kembara ini dengan ciri-ciri tersebut tidak akan merasai 'keindahan' yang dimaksudkan."

Sepertimana sabda Rasulullah s.a.w,

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

"Barangsiapa yang berpuasa dengan penuh keimanan dan keikhlasan maka akan diampuni semua dosa-dosanya yang terdahulu." (Muttafaq 'alaih)

"Jangan pelik melihat ada orang yang merasakan kedatangan Ramadhan sebagai halangan dan bebanan ke atas diri kerana mereka dipisahkan daripada makanan, minuman dan segala macam kehendak nafsu. Hati mereka mati, lantas mereka tidak langsung menghormati bulan Ramadhan dengan makan sesuka hati dan melakukan maksiat tanpa silu. Inilah manusia yang amat rugi, manusia yang menyesal, manusia yang perlu dikejutkan daripada tidurnya yang enak bertilamkan nafsu."

"Orang ini sepatutnya lebih malu daripada perempuan yang kedatangan haid, tapi masih tidak makan dan minum, masih menjaga nafsunya seperti orang yang berpuasa, sentiasa rindu hatinya dengan ibadah di bulan Ramadhan, menjaga kehormatan dan kesucian Ramadhan al-Mubarak, sentiasa bersabar dan menghadapi Ramadhan seperti halnya orang yang berpuasa."

Sesungguhnya bergembiralah anda dengan kesabaran itu, kerana janji Allah dalam surah Az-Zumar ayat 10 :

إِنَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُوْنَ أَجْرَهُمْ بِغَيْرِ حِسَابٍ

"Sesungguhnya akan dipenuhi bagi orang-orang yang sabar pahala mereka berlipat kali ganda tanpa perhitungan."

Kembara yang sia-sia

"Amat malanglah orang yang tidak merasai kemanisan Ramadhan, malah merasakan Ramadhan sebagai halangan dan beban ke atas diri mereka. Mereka ini adalah manusia yang gelisah, manusia yang tidak tentu arah, manusia yang hatinya mati. Manusia yang rugi."

Sabda Rasulullah s.a.w, “Barangsiapa yang berbuka tanpa uzur pada bulan Ramadhan, maka ia tidak mampu menggantikan kerugian dari puasa yang ditinggalkan itu, walaupun ia berpuasa selama-lamanya.” (Riwayat Abu Daud, Ibn Majah)

"Kenapa mereka gelisah? Kerana mereka inilah manusia yang ingin berubah kerana kejadian fitrah yang cenderung dengan kebaikan, tapi tidak mampu melawan dan bergelut dengan nafsu, yang pada mata kasar mungkin mereka nampak hebat dan gagah, tapi hakikatnya sentiasa kalah dan gagal menawan nafsu sendiri."

"Mohon dijauhkan kita daripada orang celaka yang didoakan oleh Jibril dan diaminkan oleh baginda Rasulullah s.a.w, iaitu orang yang apabila memasuki bulan Ramadhan, tapi dosanya tidak diampunkan oleh Allah s.w.t." (Diceritakan berdasarkan Hadis riwayat Bukhari dalam Adabul Mufrad, 644)

"Berhati-hatilah kita semua dalam kembara ini supaya ia tidak menjadi sia-sia dengan sentiasa menjaga hati dan tingkah, tutur kata daripada perkara-perkara yang mencacatkan kembara seperti melakukan perkara sia-sia (lagha), berkata keji dan dusta. Sepatutnya di penghujung kembara inilah kita semakin laju memecut kerana dimotivasikan dengan ganjaran besar Lailatul Qadr dan garisan penamat yang semakin kelihatan jelas di depan mata. Tapi, di penghujung kembara inilah berapa ramai yang kalah dengan pasar raya, televisyen dan majlis-majlis berbuka yang membazir dan mewah, berapa yang ramai yang tersungkur di penghujung kembaranya."

Sabda Rasulullah s.a.w :

مَنْ لَمْ يَدَعْ قَوْلَ الزُّوْرِ وَالْعَمَلَ بِهِ فَلَيْسَ للهِ حَاجَةٌ فِيْ أَنْ يَدَعَ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ

"Barangsiapa yang tidak meninggalkan dusta dan perbuatannya, maka Allah tidak akan peduli dia meninggalkan makan dan minumnya." (Sahih Bukhari, 1804)

Perisai Kembara

"Walhal di penghujung kembara inilah proses penaklukan ke atas nafsu dengan iman menjadi semakin mantap dan kukuh, semakin agam dan tidak akan runtuh, buat benteng mendepani musuh selepas berakhirnya Ramadhan. Jika dalam peperangan kita ada perisai yang diperbuat daripada besi untuk melindungi fizikal dari tusukan pedang dan busar panah musuh, dan puasa pula sebagai perisai rohani dan jiwa dari tusukan pedang nafsu dan busar panah syaitan."

Sabda Rasulullah s.a.w :

الصِّيَامُ جُنَّةٌ فَإِذَا كَانَ يَوْمُ صَوْمِ أَحَدِكُمْ فَلاَ يَرْفُثْ يَوْمَئِذٍ وَلاَ يَصْخَبْ فَإِنْ سَابَّهُ أَحَدٌ أَوْ قَاتَلَهُ فَلْيَقُلْ إِنِّي امْرُؤٌ صَائِمٌ

"Puasa adalah benteng, maka apabila salah seorang daripada kamu sedang berpuasa janganlah dia berkata kotor dan janganlah bertengkar dengan meninggikan suara. Jika dia dicela dan disakiti, maka katakanlah : Aku sedang berpuasa." (Sahih Muslim)

"Puasalah sebagai perisai terbaik seorang Muslim dalam memantapkan hubungannya dengan Allah, memelihara hubungannya sesama manusia. Puasalah perisai jiwa terbaik daripada segala macam kegelisahan dan penyakit jiwa. Puasalah perisai hati terbaik melawan nafsu dan tidak akan mampu ditembus oleh tusukan pedang dan busar panah iblis saat pertempuran akan kembali bermula selepas Ramadhan nanti."

"Semoga diterima oleh Allah amalan kita sepanjang kembara, taqabalallahu minna waminkum, dan semoga berjaya memperoleh natijah Taqwa, mengharap terbuka luasnya pintu Ar-Rayyan untuk kita di Akhirat nanti. Amin ya Rabbal 'Alamin!" Kata saya memacak semangat dan mengakhiri tazkirah.

Teman,

Ramadhan ini sebuah kembara dan perjalanan. Kembara seorang hamba mencapai Taqwa, perjalanan seorang insan menuju Tuhan.

Posted in . Bookmark the permalink. RSS feed for this post.

One Response to Lailatul Qadr : Keindahan sebuah kembara

Mohd Hafizi Bin Tajuddin berkata...

mg sama2 berpeluang mencicip manisnya ramadan. hrp kembara kali ini akan berpjgn kesannya dalam nubari dan xkan pernah berhenti.

Search

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.