Perasan Bertempat

"Saya rasa dia selalu mengata saya ustaz," kata seorang peserta tingkatan satu dengan kening berkerut. Ada kesan-kesan bengkak di matanya. Barangkali sebab lama menangis.

"Mana kamu tahu dia mengata kamu?" Saya kembali bertanya.

"Saya rasa, sebab dia orang berbisik-bisik." Kata peserta itu lagi dengan kepala tertunduk. Barangkali berasa sangat rendah diri dengan tubuhnya yang gempal.

"Kamu perlu perasan. Orang lelaki pun perlu perasan. Perasan ini perasan bertempat." Kata saya.

"Kamu perlu perasan yang mereka mengata kamu. Sikap perasan ini akan mengelakkan buruk sangka kepada kawan-kawan, dan kamu akan sentiasa fokus. Kamu mesti perlu kembali muhasabah niat mengikuti program ini, ingat macam yang ustaz selalu sebut, kekurangan kamu sebenarnya adalah suatu kelebihan."

Peserta itu menyahut, "Ya, ustaz. Saya perlu bersyukur. Dan saya perlu kuat seperti Po si Dragon Warrior." Dia tersengih. Wajah yang keruh bertukar jernih.

Saya tersenyum, "Ya, perasan menjadi Po, Kungfu Panda, dan itulah namanya perasan bertempat."

Indahnya Berprasangka Baik

Inilah kisah berprasangka baik. Kisah yang selalu saya kongsikan bersama para peserta dan pelajar. Sharing is caring.

Ada dua orang adik beradik yang sudah kematian ibu bapa. Mereka bekerja sebagai peniaga dan setiap hari perlu berjalan sepuluh kilometer jauhnya dari rumah peninggalan ibu bapa mereka demi menuntut ilmu agama. Mereka mementingkan ilmu pengisi dada buat mengharungi kehidupan yang penuh pancaroba.

Suatu hari si abang berdoa kepada Allah, supaya Allah murahkan rezekinya untuk membeli sebuah kereta bagi memudahkan mereka berulang-alik menuntut ilmu. Tidak lama kemudian, doanya dimakbulkan, dan si abang membeli sebuah kereta hasil dari keuntungan perniagaan mereka.

Lalu si abang berdoa pula supaya Allah mengurniakannya seorang isteri yang rupawan dan baik pekerti. Allah mengabulkannya, dan si abang memiliki isteri idamannya. Kemudian si abang berdoa lagi untuk mendapat sebuah rumah yang selesa dan pekerjaan yang lebih baik, supaya segalanya itu akan menjadikan dirinya semakin dekat dengan Allah. Maka Allah mengabulkan segala permintaannya itu. Selalu.

Tinggallah si adik dengan tiada satu perubahan pun yang berlaku kepada dirinya. Tidak seperti si abang yang cukup dan telah sempurna hidupnya. Dia kekal dengan hidup yang sederhana dan terus tinggal di rumah peninggalan ibu bapa mereka. Si abang yang sibuk dengan pekerjaan baharunya, menjadikan si adik meneruskan kehidupan lamanya, berjalan kaki untuk menuntut ilmu agama setiap hari.

Si abang pun membandingkan kehidupannya dengan adiknya. Doanya yang selalu dimakbulkan, dan adiknya yang terus hidup sederhana itu. Lalu dia teringat, setiap kali adiknya pergi menuntut ilmu dengannya suatu ketika dahulu, adiknya selalu berdoa dengan melihat selembar kertas. Menunjukkan adiknya tidak menghafaz doa, dan hatinya barangkali tidak bersih. Lalu si abang menasihati adiknya supaya membersihkan hati, kerana merasakan hati adiknya masih kotor sehingga doa-doanya tidak dimakbulkan Allah.

Si adik rasa bersyukur dan terharu dengan nasihat abangnya itu. Dia tahu abangnya sangat menyayanginya seterusnya mengucapkan terima kasih di atas nasihat itu.

Sampailah suatu saat ajal kunjung tiba, dan si adik meninggalkan dunia dengan keadaannya yang terus sederhana dan tiada perubahan. Si abang berasa sedih kerana tidak perubahan dalam hidup adiknya dan meninggal dunia dalam keadaan hatinya yang tidak bersih.

Si abang menguruskan rumah peninggalan ibu bapa mereka untuk diubahsuai menjadi sebuah surau dan tempat menuntut ilmu bagi anak yatim, sesuai dengan wasiat arwah adiknya. Sehingga dia terjumpa selembar kertas di dalam lipatan sejadah yang seingatnya selalu dibaca adiknya sebelum pergi berjalan menuntut ilmu. Ada bacaan al-Fatihah, selawat, doa untuk guru dan doa selamat. Matanya terpaku pada ayat terakhir dalam doa itu.

"Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Ampunilah dosaku dan abangku, kabulkanlah segala doa permintaan abangku, bersihkanlah hatiku, dan berikanlah kemuliaan hidup kepada abangku, di dunia dan akhirat."

Dan berlinanglah air mata membasahi pipi si abang, kerana adiknya tidak pernah sekalipun berdoa untuk dunianya, hingga akhir hayatnya.

Berprasangka Baik Pembersih Hati

"Wahai orang-orang beriman, jauhilah diri kamu dari banyak berprasangka, sesungguhnya sesetengah prasangka itu adanya dosa." [Hujurat : 12]

Setiap manusia dituntut supaya selalu berprasangka baik sesama manusia, apatah sesama Islam. Prasangka baik menjadi asas kepada makna mahabbah yang amat dituntut oleh baginda Rasulullah SAW. Imam al-Ghazali memberikan formula untuk membersihkan hati dengan selalu memaafkan orang lain atas apa sahaja kesalahannya dan sering berprasangka baik. Teruskan cuba untuk memaafkan, cari empat puluh alasan sehingga mampu untuk memaafkan orang yang melakukan kesalahan kepada kita.

Salah satu dari kekuatan Islam itu terletak pada ukhuwah, iaitu sejauh mana nilai mahabbah dipraktikkan dalam hidup bermasyarakat. Jika kita masih gagal untuk membentuk prinsip dan nilai ukhuwah sesama Islam melalui berprasangka baik, bermakna kita juga gagal untuk menonjolkan cara hidup Islam kepada orang bukan Islam. Imej-imej negatif akan selalu dilontar kepada umat Islam seperti hasad, iri, dendam, sombong dan pelbagai sifat-sifat mazmumah, dan tentulah kita tergolong dalam kalangan Muslim yang rugi.

Pesan daripada Saidina Umar al-Khattab RA, "Janganlah kamu berprasangka terhadap perkataan yang keluar dari mulut saudara kamu [sesama muslim] kecuali sangkaan yang baik."

Sebagaimana kita dilarang berprasangka buruk kepada Allah, begitu juga sesama manusia. Kebersihan hati itu terletak pada akhlak seseorang. Akhlak yang baik digambarkan oleh Rasulullah SAW sebagai suatu yang paling berat dalam timbangan seseorang Mukmin di hari kiamat kelak, seperti sabda baginda SAW dalam hadis riwayat Tirmidzi :

"Tidak sesuatu yang lebih berat dalam timbangan seseorang Mukmin di hari kiamat selain daripada akhlak yang baik dan Allah benci pada orang yang keji mulut atau kelakuannya."

Baginda juga pernah ditanya oleh seorang lelaki, siapakah Mukmin yang lebih baik keimanannya.

Baginda menjawab :

"Yang paling baik adalah akhlaknya."

Ibadah akan membentuk akhlak individu, manakala akhlak adalah asas pembentukan peribadi Muslim. Benarlah orang yang berakhlak itu ialah orang yang selalu menjaga ibadahnya kepada Allah. Mukmin yang sentiasa mengambil berat tentang ibadahnya seperti solat, puasa, zakat dan menunaikan haji, akan memiliki daya ketahanan yang tinggi dari segala macam dugaan duniawi seperti yang ditonjolkan si adik dalam kisah yang menyayat hati itu. Ayuh!

Barakallahu Lakum!

Posted in . Bookmark the permalink. RSS feed for this post.

2 Responses to Perasan Bertempat

imran berkata...

Memang penting bersangka baik niNBXNB

amiza khusyri berkata...

Penting! :-)

Search

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.