Sehebat namamu, Muttaqin

Usai Kem Khalifah Imtiyaz. Dua hari yang terakhir itu, bersengkang mata, mengerah emosi dan otak supaya ligat berfikir dan membaca gelagat peserta.

Saya tidak pernah selesai menitipkan tiga pesanan kepada peserta-peserta bertuah ini sepanjang sesi bersama saya :

1) Jadilah pemimpin, bersama Rasulullah di hatimu selalu.

"Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah." (Al-Ahzaab : 21)

2) Jadilah pemimpin, dengan melihat melalui pandangan mata ibu, yang sentiasa memandang anak-anak dengan penuh kasih sayang.

"Dan kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibubapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun; bersyukurlah kepadaku dan kepada dua orang ibu bapamu, anya kepada Akulah kembalimu." (Luqman : 14)

3) Jadilah pemimpin, seperti air yang tekal mengalir, walau apa sahaja yang menghalang laluannya.

"Dan dia memacakkan gunung-gunung di bumi supaya bumi itu tidak goncang bersamamu, (dan dia menciptakan) sungai-sungai dan jalan-jalan agar kamu mendapat petunjuk." (An-Nahl : 14)


Harapan yang tinggi

Mengendalikan slot bersama peserta-peserta ini adalah sesuatu yang istimewa, kerana saya pernah berada di tempat mereka, dan mendapat pendidikan di sekolah yang sama. Bercerita tentang pengalaman disulami rasa kasih sayang kepada sekolah, barangkali menjadikan mereka seronok dan teruja untuk mendengar. Maka tahulah saya, hati mereka telah saya pegang dengan baik. Saya telah berjaya membina jambatan hati dengan mereka.

"Ustaz, mesti datang di sekolah kami, untuk beri ceramah atau sekadar berjumpa dengan kami." Kata seorang peserta.

Dan paling menyentuh apabila seorang peserta yang baru kehilangan ayah, membaca kalimah-kalimah terakhir titipan buat ibubapanya dengan mengatakan, "Saya dah anggap ustaz-ustaz di sini sebagai ibu bapa saya."

Saya merangkulnya, tanpa mampu menahan air mata. Benarlah sentuhan sesaat itu tidak mampu menandingi kata-kata seminit.

Pesanan terakhir

Saya berkata kepada para peserta pada malam terakhir Kem Khalifah Imtiyaz, "Jangan lupakan kenangan selama 3 hari ini, ingat dan tanam memori ini kejap-kejap dalam hati kamu. Kami tidak berkuasa memberikan hidayah, hanya Allah yang Maha Berkuasa memberikan hidayah itu."

Saya menarik nafas dalam-dalam, lantas teringat kisah Rasulullah yang inginkan hidayah kepada bapa saudara yang dikasihinya, Abu Talib.

"Insya-Allah, selagi ingatan kamu kepada kami dan program ini berpanjangan, selagi itulah, kamu akan ingat apa yang telah kamu lalui dan pesanan-pesanan saya semasa dalam program ini."

Pada hari yang terakhir, saya tersentuh dengan satu surat daripada peserta lelaki dengan katanya, "Saya tak puas hati sebab tak dapat peluk ustaz, pinjam bahu ustaz."

Dan sebelum menaiki bas, peserta yang menulis surat itu menghampiri saya, dengan novel Menjadi Bintang pemberian saya sebagai peserta terbaik di tangan, dan berkata, "Boleh saya salam ustaz dan pinjam bahu ustaz."

Saya mendakapnya, dan mendoakan kehebatan untuknya dan peserta-peserta lain, sehebat namanya - Muttaqin.

Posted in . Bookmark the permalink. RSS feed for this post.

4 Responses to Sehebat namamu, Muttaqin

Resthour berkata...

Terharu ngan posting ni

Asyima Binti Dollah berkata...

tersentuh...

sy link ustaz di SC,terima kasih:)

amiza khusyri berkata...

Terima kasih Resthour dan Asyima.

Sekadarnya.

imran berkata...

Wah, menarik la blog ust amiza sekarang ni. Dah ada "anda juga mungkin meminati"

Search

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.